The Northern Kingdom of Israel (Samaria)

Latar Belakang dan Pembentukan Awal

Orang-orang Ibrani yang telah menetap di Kanaan selepas Eksodus bertemu dengan kerap-kerap pertempuran dari suku-suku musuh yang terletak di sekitar kawasan kediaman mereka yang baru. Mereka tidak lama kemudian memutuskan bahawa mereka memerlukan pemimpin tentera, iaitu seorang raja, untuk menggabungkan kerajaan mereka, dan bertindak sebagai pemimpin rakyat mereka. Samuel, seorang Imam Besar suku Ibrani di Kanaan, ditugaskan dengan tanggungjawab memilih seorang raja. Kemudian, selepas banyak pemikiran dan pertimbangan, dia mengurapi Saul, seorang suku dari suku Benyamin, sebagai Raja pertama Raja Monarki Amerika atas semua orang Israel. Saul, orang Benyamin memerintah antara 1025 dan 1005 SM, dan digantikan, bukan oleh waris, tetapi oleh Daud dari suku Yehuda, yang memerintah antara 1005 dan 965 BCE. Pengganti Daud adalah anaknya dengan Bathsheba, Salomo, yang memerintah Israel dari 968 hingga 928 BCE. Selepas kematian Salomo, semua puak Israel yang lain, kecuali suku-suku Benyamin dan Yehuda, membantah pelantikan anak Salomo, Rehabeam, sebagai raja mereka. Penolakan Rehoboam untuk menurunkan cukai yang dikenakan oleh bapanya memicu kemarahan besar terhadapnya. Tidak lama kemudian, United Monarki runtuh dan kerajaan terbahagi kepada Kerajaan Utara Israel (atau Samaria) dan Kerajaan Yehuda Selatan.

Meningkat Kepada Kuasa Dan Pencapaian

Jeroboam adalah raja pertama Kerajaan Utara Israel. Sebagai seorang pemuda, Jeroboam telah dilantik oleh Raja Sulaiman untuk mengawasi dan mengetuai puak Efraimnya dalam pelbagai karya awam yang dilakukan demi kepentingan Monarki United. Tidak lama kemudian, memanfaatkan kebencian awam yang meluas terhadap keburukan Raja Sulaiman, dia berkomplot terhadap raja, dan menubuhkan kepemimpinannya sendiri di kalangan puak-puak utara rantau ini. Dengan penemuan tindakan pemberontakannya, dia terpaksa melarikan diri dari kerajaan dan berlindung di Mesir, tempat dia tinggal sampai kematian Salomo. Beliau adalah ketua delegasi yang melawat Rehoboam untuk meminta pengurangan beban pajak kepada rakyat kerajaan. Penolakan secara tegas terhadap cadangan ini oleh Rehoboam membawa kepada pemberontakan yang meluas di kalangan suku-suku Utara, yang kini menerima Jeroboam sebagai raja mereka.

Tidak lama selepas itu, Yeroboam membina tempat-tempat ibadat untuk berhala di Bet-El dan Dan dalam sempadan kerajaannya sendiri, kedua-duanya untuk menghalang rakyatnya dari melawat kuil Yahudi di Yerusalem, yang kini menjadi ibu kota Kerajaan Yehuda, dan menentang penubuhan agama Yahudi monoteistik dengan penyembahan berhala (iaitu anak lembu emas) di Bet-El dan Dan. Nadab, anak lelaki Yerobeam, memerintah selepas bapanya untuk tempoh sekitar 2 tahun pada 901 dan 900 BCE. Dia kemudian dibunuh oleh kapten tenteranya sendiri, Baasha, yang juga membunuh seluruh keluarga diraja dan mendirikan dirinya sebagai raja baru. Selepas itu, beberapa raja dan pengganti mereka menawan takhta Kerajaan Utara Israel, dan banyak yang menjadi mangsa persaingan dalaman dan bertemu dengan kematian yang cepat dan malang akibat bermain busuk. Pemerintahan kerajaan oleh Rumah Baasha diikuti oleh Rumah Zimri, Rumah Omri, Rumah Yehu, Rumah Shallum, Rumah Menahem, Rumah Pekah, dan, akhirnya, Rumah daripada Hoshea. Sikhem, kemudian Tirzah, dan akhirnya Samaria, adalah ibu kota Kerajaan Utara dari semasa ke semasa. Samaria dibina oleh Raja Omri, dan bertahan sebagai ibu kota kerajaan sehingga pembubaran kerajaan itu sendiri oleh Asyur yang akan menaklukkannya.

Cabaran dan Kontroversi

Selepas pembahagian Monarki United, Kerajaan Israel Utara dan Kerajaan Yehuda bertempur dengan satu sama lain selama enam puluh tahun yang akan datang. Selain memerangi begitu banyak pertempuran dengan selatan, persaingan dalaman dan pemberontakan wujud di seluruh pemerintahan pelbagai Kerajaan Kerajaan Utara. Banyak raja terbunuh dalam konspirasi dalaman dan konflik, dengan kedudukan mereka terus dirampas oleh para pemimpin saingan konspirasi tersebut. Sebagai contoh, Rumah Baasha berakhir ketika raja terakhirnya, Elah, dibunuh oleh Zimri, salah seorang pegawainya sendiri, yang kemudiannya menjadi raja berikutnya. Rumah Omri berakhir dengan pembunuhan Raja Joram oleh Zehu, yang kemudiannya mendirikan Rumah Zehu. Kejadian serupa membawa kepada akhir setiap Rumah Kerajaan yang berturut-turut, peristiwa di mana raja-raja dibunuh, dan sering digantikan oleh pembunuh mereka sendiri. Walaupun persaingan dan persekongkolan dalaman membunuh banyak raja kerajaan, pertempuran dengan Raja-raja Yehuda tidak berterusan untuk tempoh Kerajaan Utara, akhirnya berakhir selepas enam puluh tahun dari masa perpecahan Monarki Unified. Kemudian, untuk lapan puluh tahun yang akan datang, terdapat persekutuan yang mesra antara kedua kerajaan, yang kini bekerjasama menentang musuh biasa mereka. Perkahwinan antara keluarga berpenduduk dua kerajaan Ibrani adalah faktor utama dalam menjalin pakatan amanah sedemikian.

Tolak dan Demise

Ketegangan antara Kerajaan Yehuda dan Kerajaan Utara Israel muncul lagi pada 732 SM, ketika Raja Pekah dari Israel bersatu dengan Raja Rezin dari Aram dan mengancam untuk menyerang Yerusalem. Raja yang takut Ahaz dari Yehuda merayu kepada raja Asyur Tiglath-Pileser III untuk mendapatkan pertolongan. Yang terakhir tidak lama menyerang Damsyik dan Israel, dan menawan wilayah di kedua kerajaan. Walaupun wilayah Kerajaan Utara Israel dikurangi oleh serangan sedemikian, kerajaan terus wujud secara bebas hingga 720 BCE, ketika orang Asyur terus menyerang kerajaan, memaksa penduduknya melarikan diri. Penduduk yang diusir biasanya dikenali sebagai Sepuluh Kisah Hilang. Oleh itu, Kerajaan Israel Utara dibuang kerja, dan penghuninya hilang selama-lamanya.

Makna Sejarah dan Warisan

Kejatuhan Kerajaan Utara Israel sering digambarkan oleh standar-standar Alkitab sebagai hukuman yang dikirim oleh Tuhan, dan azab nubuatan yang telah diberikan kepada penduduk Kerajaan Utara karena tidak mengikuti satu-satunya penyembahan Yahweh, dan sebaliknya dalam penyembahan berhala. Kuil-kuil Israel yang berpusat di Bethel dan Dan, yang ditubuhkan oleh Jeroboam, sangat dikritik oleh para penulis Alkitab sebagai sesuatu yang bertentangan dengan kehendak Allah, dan dengan itu menyebabkan keruntuhan kerajaan. Namun, pengkritik hari moden menunjukkan bahawa sejarah Alkitab mungkin diturunkan oleh imam-imam Kerajaan Yehuda, dan oleh itu adalah berat sebelah, ditulis demi kepentingan Kerajaan Selatan mereka sendiri.

Disyorkan

Negara Persembahan Terbaik Di Piala Dunia Ragbi 7
2019
Adakah Ia Salji di Virginia?
2019
Apakah Jenis Kerajaan Adakah Pantai Côte D'Ivoire?
2019