Josip Broz Tito dari Yugoslavia: Ketua Terkenal Negeri

Kehidupan Awal

Josip Broz Tito memulakan kariernya sebagai revolusioner, berakhir sebagai Presiden Yugoslavia yang berkhidmat lama. Tito dilahirkan di Kumrovec, kemudian di bawah pemerintahan Austria-Hungary dalam apa yang kini Croatia, pada 7 Mei 1892. Dia dibesarkan di bawah penjagaan neneknya hingga usia 7 tahun di Podsreda Village, di Slovenia sekarang. Dia hanya kembali ke kampungnya Kumrovec untuk ibu bapanya untuk menghadiri sekolah rendah pada tahun 1900. Pada tahun 1907, pada usia 15 tahun, Tito kembali meninggalkan rumah untuk bekerja di Sisak sebagai seorang machinist. Di sana, beliau menyertai Parti Sosial-Demokratik Croatia. Pada tahun 1913, beliau juga pergi ke Mannheim untuk bekerja untuk kilang kereta Benz, dan kemudiannya digunakan oleh Daimler sebagai pemandu ujian di Austria.

Naik kepada Kuasa

Pada usia 21 tahun, Tito menyertai rejim Croatia di Tentera Austro-Hungarian selepas ditugaskan, dan menghadiri sekolah untuk pegawai yang tidak bertugas, menjadikannya Sarjan. Pada tahun 1914, dia berada di Galicia menentang Rusia, dan merupakan Sarjan Utama termuda dalam tentera. Kemudian, beliau akan dianugerahkan pingat Silver Bravery untuk keberanian yang cemerlang, dan telah ditawan perang oleh orang Rusia pada tahun 1915. Di kem kerja Rusia, dia melarikan diri dan menyertai Bolsheviks pada tahun 1917. Pada Januari 1920, Tito kini berkahwin dan kembali ke apa yang pada masa itu menjadi kerajaan Yugoslavia, dan menyertai Parti Komunis di sana pada tahun 1934. Pada tahun 1937, beliau telah dijadikan Ketua Setiausaha Parti Komunis Yugoslavia, dan akan memimpin parti itu sehingga kematiannya pada tahun 1980 .

Sumbangan

Selama bertahun-tahun dia menghabiskan masa sebagai pekerja biasa, askar, pengunjuk rasa, banduan dan anggota Partai Komunis telah membantu menyediakan Tito untuk masa depannya sebagai pemimpin negaranya. Dari 1945 hingga 1980, Tito adalah ketua negara Yugoslavia. Dia membawa jenama Komunisnya sendiri yang santai, yang membolehkan negaranya menikmati hubungan baik dengan negara-negara bukan Komunis. Pada masa ini, ramai orang Jerman, Itali, Czechoslovakia, dan Hungari semua dialu-alukan di Yugoslavia. Tito mencapai ledakan ekonomi untuk Yugoslavia pada tahun 1960-an dan 1970-an, sebahagian besarnya disebabkan oleh dasar tidak menyelaraskannya berhubung dengan Kesatuan Soviet. Pada tahun 1971, beliau telah menubuhkan 22 orang anggota Suruhanjaya Kolektif dari enam republik (Slovenia, Croatia, Bosnia dan Herzegovina, Serbia, Montenegro, Macedonia dan dua wilayah autonomi (Kosovo dan Vojvodina) yang membentuk Republik Persekutuan Sosialis Yugoslavia bahawa dia diketuai.

Cabaran

Sebagai pemimpin Yugoslavia, Tito menghadapi banyak cabaran, baik di dalam maupun luar negeri. Cabaran dalamannya termasuk penolakan orang Croatia dan Slovenia dalam perkongsian keuntungan mereka dengan kawasan yang kurang menguntungkan Yugoslavia. Akibatnya, banyak pemimpin mereka yang berkuasa untuk kemerdekaan sama ada diasingkan atau dihantar ke kem buruh oleh Tito. Dari luar negara, beliau juga berpisah dari Kesatuan Soviet pada tahun 1948 sebagai sebahagian daripada dasarnya yang tidak menyelaraskan, menyebabkan AS tidak mengganggu urusan Yugoslavia. Bagaimanapun, ini mencetuskan kekecohan besar antara beliau dan Stalin, dan mengakibatkan pengusiran Yugoslavia dari Persatuan Antarabangsa Sosialis Negara pada tahun 1949.

Kematian dan Warisan

Josip Broz Tito memperkenalkan banyak pembaharuan di Yugoslavia yang meningkatkan kebajikan negaranya. Dia dijadikan "presiden untuk hidup" pada tahun 1974 tetapi, pada 4 Mei 1980, Tito meninggal dunia akibat gangren, setelah kaki kirinya dipotong akibat penyumbatan arteri dan dijangkiti. Pengebumian yang diikuti dihadiri oleh para negarawan, ahli politik, raja, dan raja dari 128 negara, dan merupakan kehadiran negara terbesar untuk pemakaman dalam sejarah hingga masa itu. Penghormatan terhadap Tito ini adalah kerana beliau adalah pengasas Gerakan Bukan Berjajaran (negara-negara dengan Kesatuan Soviet) dan sebagai salah seorang pemimpin Sekutu dalam Perang Dunia II. Dia membawa banyak perubahan yang pertama di Yugoslavia, dan pada akhirnya mendorong ramai pemimpin yang akan mengikutinya juga. Namun demikian, walaupun Tito banyak dikritik, Tito sering dikritik sebagai seorang penguasa dan diktator yang menangani penentangnya dengan kasar. Titovo Vrbas (dalam Vojvodina), Titova Mitrovica (dalam Kosovo), Titovo Uzice (Serbia), Titograd (dalam Montenegro), Titov Veles (dalam Macedonia), Titova Korenica Croatia), dan Titov Drvar (di Bosnia dan Herzegovina) semua telah menanggung namanya untuk menghormatinya.

Disyorkan

Mamalia Terancam Di Yemen
2019
Haiwan Algeria: Mamalia Terancam di Algeria
2019
Berapa Banyak Bumi Diliputi Air Tawar?
2019