Tujuh Keajaiban Alam Dunia

Tujuh Keajaiban Dunia menunjukkan kreasi manusia yang paling mengagumkan seperti Taj Mahal dan patung Kristus Penebus. Dalam Tujuh Keajaiban Dunia Kuno, karya kuno seperti Kuil Artemis dan Taman Hanging Babel teringat. Walau bagaimanapun, Tujuh Keajaiban Alam Semula Jadi adalah bukti - jika bukti diperlukan - bahawa Alam Semula adalah seorang arkitek yang berbakat.

Disusun oleh CNN dan Seven Natural Wonders pada tahun 1997, senarai ini merangkumi 7 benua, termasuk beberapa ketinggian bumi dan kedalaman lautan, beberapa tapak yang kurang dikenali, dan beberapa ciri terkenal yang mungkin telah anda lawati diri sendiri.

Walaupun lokasi keajaiban dunia yang paling mengagumkan sering dipertikaikan, tujuh lokasi ini secara amnya dipersetujui sebagai salah satu pemandangan semula jadi yang paling menarik di mana sahaja di dunia.

Grand Canyon

Terletak di Arizona, Amerika Syarikat, Grand Canyon sepanjang 277 batu adalah benar-benar menakjubkan. The canyon, yang mengukur sehingga satu batu dalam dan kira-kira 18 batu lebar paling luas, dibentuk dari masa ke masa dengan perjalanan yang tidak dapat dihalang Sungai Colorado. Para saintis menganggarkan bahawa sungai pertama mengukir laluannya lebih daripada 17 juta tahun yang lalu. Walaupun pada tahun-tahun kebelakangan ini, peningkatan langkah-langkah keselamatan telah menghalang pengunjung dari menghampiri tepi gaung itu dengan seberapa dekat mereka ingin, tapak Grand Canyon masih menjadi destinasi pelancongan yang popular bagi sesiapa yang ingin menangkap sekilas alam yang paling kuat dan megah.

Parícutin

Walaupun salah satu penyertaan yang kurang dikenali dalam senarai ini, Parícutin sama seperti mengesankan sebagai mercu tanda yang lebih terkenal. Ia adalah contoh gunung api gunung berapi yang berhampiran yang terletak di Michoacán, Mexico. Apa yang membedakan Parícutin selain dari orang lain di seluruh dunia adalah para saintis moden dapat memerhatikan dan mendokumentasikan setiap peringkat jangka hayatnya - dari penciptaan menjadi kepupusan - seperti yang berlaku. Sepanjang tahun 1940-an dan 1950-an, para ahli dan penduduk di rantau ini dapat menyaksikan gunung berapi yang tumbuh dari celah-celah di ladang jagung ke ketinggian bukit 1, 391 kaki. Meletus selama 19 tahun, gunung berapi itu menjadi tenang pada tahun 1952. Ia tidak dijangka meletus lagi.

Lampu utara

Dilihat di kedua-dua kawasan kutub planet ini, pertunjukan cahaya yang mempesonakan ini tepat disebut sebagai Lampu Utara (atau Selatan). Tidak seperti kebanyakan penyertaan dalam senarai ini, anda boleh melihat aurora dari pelbagai lokasi di seluruh dunia - semakin tinggi latitud, semakin besar kemungkinan anda melihatnya. Kesan Lampu Utara dibawa oleh zarah-zarah kosmik yang memasuki dan berinteraksi dengan atmosfer bumi, yang menyebabkan warna-warna terang dicatatkan di langit malam.

Manusia telah berspekulasi tentang penyebab paparan masa malam ini warna tanpa henti selama berabad-abad, dengan rujukan kepada lampu-lampu yang ditemui dalam teks-teks dari Yunani Purba, dalam cerita-cerita dari Mitologi Norse, dan sumber-sumber dari England Abad Pertengahan.

Victoria Falls

Ketika Sungai Zambezi melintasi sempadan Zambia dan Zimbabwe, perairannya turun 355 kaki ke bawah untuk membentuk Victoria Falls yang mengagumkan. Air terjun itu dinamakan pada tahun 1855 untuk raja Inggris yang memerintah, Queen Victoria, oleh penjelajah Scotland, David Livingstone semasa perjalanannya yang terkenal di seluruh Afrika. Nama asli Mosi-oa-Tunya - atau The Smoke that Thunders - masih digunakan di dalam negara, dan pada tahun 2013 kerajaan Zimbabwe mengumumkan rancangan untuk mengubah nama secara rasmi jatuh itu. Air terjun Victoria bukanlah air terjun yang paling tinggi atau paling luas di planet ini, tetapi apabila mengambil kedua-dua sifat sebagai pertimbangan, ia layak sebagai yang terbesar.

Pelabuhan Rio de Janeiro

Guanabara Bay adalah tanah seluas 19 batu di sebelah timur Rio de Janeiro, bandar kedua terbesar di Brazil. Lebih dari 100 pulau terletak di sekitar teluk, termasuk Pulau Paquetá yang bebas kereta, dan Pulau Villegagnon, tapak Sekolah Angkatan Laut Brazil.

Walaupun teluk sekali membanjiri ekosistem yang bertenaga dan pelbagai, dekad kebelakangan ini telah melihat bahaya pembandaran memburukkan persekitaran yang indah sekali ini. Syukurlah, undang-undang yang dilaksanakan menjelang Sukan Olimpik Musim Panas 2016 di Rio menetapkan keperluan kerajaan negara untuk menghidupkan semula usaha untuk memulangkan semula bayangan itu. Walaupun ada keraguan sama ada rancangan ini akan dilaksanakan seperti yang diharapkan, penduduk tempatan dan ekologi di seluruh dunia tetap berharap bahawa tidak terlalu terlambat untuk menyelamatkan keajaiban khusus ini

Tebing karang yang besar

Dibuat oleh hampir 3, 000 terumbu individu dan hampir 1, 000 pulau sepanjang julat 1, 400 batu, untuk benar-benar memahami skala Reef Great Barrier Reef, anda perlu melihatnya untuk mempercayainya. Walaupun Tembok Besar China sering disalah anggap sebagai dilihat dari ruang angkasa, angkasawan dan satelit telah berjaya menangkap imej Barrier Reef.

Dibina oleh berbilion-bilion organisme miniscule yang dipanggil polip karang, terumbu karang itu merupakan mercu tanda di dunia yang terkenal di Australia, dan satu titik kebanggaan bagi orang Australia di seluruh dunia. Banyak kerja yang dilakukan setiap tahun untuk memastikan bahawa ekosistem terumbu karang dipelihara untuk generasi akan datang; pusat usaha ini adalah Taman Laut Terumbu Karang Great, sebuah pelindung yang ditubuhkan pada tahun 1975 untuk melindungi karang dan spesies di dalamnya.

Gunung Everest

Yang terakhir, tetapi tidak kurang penting, adalah titik tertinggi di dunia. Dikenali sebagai Sagarmāthā di Nepal, dan Chomolungma di Tibet, Gunung Everest adalah salah satu ciri semula jadi yang paling ikonik di dunia. Pada ketinggian 29, 029 kaki, ia menduduki tempat pertama di kalangan gunung untuk kedua-dua ketinggian dan ketinggian. Lima penyertaan di bawahnya dalam senarai puncak tertinggi di dunia ialah semua nama Everest sebagai gunung induk mereka.

Percubaan pertama untuk mencecah Everest dibuat pada tahun 1920-an oleh pendaki British, tetapi akan mengambil masa lebih dari tiga dekad sehingga Sherpa Tenzing Norgay dan New Zealander Edmund Hilary berjaya mencapai puncak pada tahun 1953.

Hari ini, memanjat Everest bukan matlamat yang tidak dapat dilupakan yang pernah berlaku - namun mereka yang ingin melakukannya perlu berada dalam keadaan fizikal yang paling tinggi, dan mengambil risiko besar dalam menjalani usaha ini. Walau bagaimanapun, menakluki gunung itu tetap merupakan salah satu kesungguhan manusia, dan merupakan cabaran yang sangat popular bagi sesiapa sahaja yang benar-benar ingin menguji keberanian mereka.

Disyorkan

Apakah Jenis Tumbuhan Berkembang Di Maghribi?
2019
Haiwan Endemik Madagascar
2019
Adakah Anda Tahu Bahawa Pacific Northwest Mempunyai Empat Puncak Setiap Dinamakan Gunung Washington?
2019