The Skylab Strike: Mutiny in Space

Skylab Mutiny adalah konspirasi seharian yang dipegang oleh krew Skylab 4 terhadap Kawalan Misi NASA pada 28 Disember 1974. Ketiga-tiga anak kapal yang terlibat dalam pemberontakan termasuk Gerald P Garr, Edward G Gibson, dan William R Pogue. Ketiga-tiga mereka dijangka bekerja lebih dari 6, 000 jam semasa tempoh di stesen dengan kerja mereka termasuk memunggah, mengatur, dan menyimpan beratus-ratus objek yang diperlukan untuk projek mereka. Dengan perasaan terlalu sibuk, tiga komunikasi radio dihidupkan dengan NASA di stesen tanah sepanjang hari dan menghabiskan hari santai dan memerhati bumi sebelum meneruskan komunikasi dengan NASA. Sebaik sahaja komunikasi diteruskan, kru telah berbincang dengan NASA, dan misi Skylab 4 diteruskan selama beberapa minggu lagi.

Latar Belakang Mutiny

Skylab 4 adalah misi terpanjang dari tiga misi, yang berlangsung selama 84 hari. Skylab 4 adalah misi Skylab yang terakhir yang diiringi oleh tiga anak lelaki. Misi yang dilancarkan pada 16 November 1973, berlangsung selama 84 hari pada 6, 051 jam penggunaan tenaga angkasawan dan melakukan eksperimen saintifik di kawasan perubatan, pemerhatian solar, dan eksperimen lain. Semua anggota kru mempunyai masalah menyesuaikan diri dengan tahap beban kerja daripada mereka yang terdahulu kerana mereka menjadi pemain baru. Mereka menjadi letih dan lebih bermasalah setiap hari berlalu, jatuh serius di belakang jadual. Mereka juga mengadu bahawa NASA telah menolak mereka sehingga meningkatkan tekanan mereka dan membuat mereka sukar untuk menjalankan aktiviti mereka. Walau bagaimanapun, kawalan misi di lapangan tidak bersetuju dengan kru dan menuduh mereka mengeluh tidak perlu.

The Mutiny

Para krew semakin diganggu oleh dengan setiap jam misi yang dijadualkan. Enam minggu ke dalam misi kru itu memecahkan titik pecah mereka. Pada 28 Disember 1973, kru mengumumkan pemberontakan mereka, mematikan radio, dan memulakan percutian mereka tanpa berjadual. Mereka menghabiskan hari berehat dan mengejar objek kepentingan mereka dengan Gibson menghabiskan hari di solar konsol Skylab manakala Carr dan Pogue menghabiskan masa mereka di ruang wad mencari melalui tingkap. Krew darat, sebaliknya, tidak dapat berbuat apa-apa kecuali asap dengan kuat.

Kesan Mutiny

Apabila Skylab 4 kembali dalam talian, NASA lebih bersedia untuk bercakap dengan kru demi kemajuan misi. Para kru telah dibenarkan rehat penuh dan rehat makan manakala jadual minit demi minit digantikan dengan senarai tugas yang akan selesai dan meninggalkan kru untuk menguruskan masa. Krew berasa puas dengan beban kerja yang semakin berkurang, dan prestasi mereka bertambah baik. Hubungan interspace bertambah baik sehingga akhir misi pada bulan Februari. Para krew telah menyelesaikan lebih banyak kerja daripada yang dirancang NASA sebelum pelancaran Skylab 4. Walaupun misi itu selesai, tiada seorang pun daripada angkasawan yang pernah dipilih untuk misi lain ke ruang angkasa. Pelajaran yang belajar NASA dari pemberontakan yang memberi tumpuan kepada mengimbangi beban kerja anak kapal dengan tahap psikologi dan tekanan mereka. The Skylab 4 menjadi terkenal kerana pemberontakan itu tetapi juga sejumlah besar kerja yang telah dicapai semasa misi itu.

Disyorkan

Apakah Pelayaran Hidupan Liar dan Mengapa Penting?
2019
Sungai Syr Darya
2019
25 Kerajaan Terbaik Di Dunia
2019