Siapa Adakah Ratu Anne dari Great Britain?

Kehidupan Awal

Warisan dan kehidupan awal Queen Anne tidak menjadikannya calon ideal untuk menjadi Ratu Great Britain dan Ireland. Dilahirkan pada 6 Februari 1665, dia adalah anak keempat daripada Duke of York. Di antara semua anak-anak Duke of York, hanya Anne dan kakaknya, Mary, bertahan melampau remaja. Raja pada masa itu, Raja Charles II, tidak mempunyai anak apa-apa, jadi abangnya dan bapa Anne, Duke of York, adalah yang seterusnya mengikut mahkota. Selepas Charles II meninggal pada tahun 1685, bapa Anne menjadi King James II di England dan Ireland, dan King James VII di Scotland, meninggalkan Anne pada baris penggantian kepada mahkota, selepas kakaknya Mary.

Naik kepada Kuasa

Raja James II adalah Katolik, manakala Anne dan Mary adalah Protestan. Ketegangan keagamaan dalam keluarga adalah tetapi kecilnya yang dilihat pada skala nasional. Kelahiran anak lelaki Raja James II pada 1688 mencetuskan ketegangan ini kepada kemuncaknya, sebagai pemimpin Protestan dalam Parlimen yang takut bahawa Katolik Rom akan mengambil alih negara ini selama bertahun-tahun untuk diikuti. Mereka menjemput Maria dan suaminya, penunggang Belanda William Orange, untuk menyerang England. Setelah berhasil menghalau Raja James II pada tahun 1688, acara yang biasa dikenali sebagai "Revolusi Glorious", William dan Mary dinobatkan sebagai raja dan Ratu England, Ireland, dan Scotland pada tahun 1689. Setelah Mary meninggal pada tahun 1694 dan William meninggal dunia pada tahun 1702, Anne menjadi Ratu Anne dari England, Scotland, dan Ireland.

Sumbangan

Queen Anna dengan tegas menyokong kesatuan England dan Scotland dan akhirnya menyaksikan laluan Akta Kesatuan. Tindakan ini menyatakan bahawa England dan Scotland kemudiannya akan bersatu menjadi satu kerajaan yang berdaulat, untuk menamakan Great Britain, dengan satu Parlimen dan bukannya dua orang. Ia juga di bawah pemerintahannya bahawa kedua-dua sistem parti mula lebih jelas mengambil bentuk dalam Parlimen British. The Tories, yang Anne sendiri disukai, menyokong Gereja Anglikan dan kelas tuan tanah, sementara Whigs bersimpati dengan para penentang agama dan kelas pedagang yang semakin berkembang. Queen Anne juga aktif menyertai "Perang Kesultanan Sepanyol", di mana dia mengisytiharkan perang ke Perancis, dalam usaha untuk mengekang pengaruh yang semakin meningkat di Eropah.

Cabaran

Cabaran terbesar yang dihadapi Ratu Anne ialah siapa yang memilih untuk menjadi pewarisnya. Atas pertanyaan ini, ketegangan antara Tories dan Whigs semakin merosot. Walaupun Tories, dan Anne sendiri, menyukai saudara kandung Katolik Anne, James Francis Edward Stuart, untuk menjadi pewaris, Whigs membantah dengan penuh semangat kepadanya. Sebaliknya, mereka meminta Ratu untuk memaksa Akta Penyelesaian, yang melarang mana-mana Katolik daripada mewarisi takhta, dan memilih George Hanover. Anne akhirnya memaksa tekanan dari Whigs, dan George dari Hanover mewarisi takhta selepas kematian Anne, sebagai Raja George I dari Great Britain dan Ireland.

Kematian dan Warisan

Setelah mengalami keguguran dan pelbagai keguguran sepanjang hidupnya, stroke Anne yang menderita pada 30 Julai 1714 terbukti menjadi jerat terakhir yang dapat ditanggungnya, akhirnya menyebabkan kematiannya pada 1 Ogos. Beliau adalah seorang Ratu yang terkenal pada zamannya, dan semasa seni, kesusasteraan, dan ekonomi beliau memerintah berkembang dengan mantap. Beliau turut aktif secara aktif dalam urusan Parlimen dan terlibat dalam politik demokrasi, dan bukannya menyalahgunakan kuasa Mahkota. Walau bagaimanapun, dia juga telah dimarahi oleh para sejarawan kerana berprasangka dan mempunyai penghakiman yang kurang baik. Dengan George Hanover mengambil takhta selepas kematiannya, Queen Anne adalah Raja Britania terakhir dari House of Stuart, sebuah titik perubahan yang menyaksikan penghujung era penting dalam sejarah British dan Eropah.

Disyorkan

Bangunan Paling Tinggi di Amerika Tengah
2019
Kota AS yang mana mempunyai "Mile Square yang paling Inovatif di Planet"?
2019
Apakah tujuh dosa yang mematikan?
2019