Raja-Raja Terpilih Yang Paling Lama

Perjalanan sejarah kerajaan di seluruh dunia telah banyak dicirikan oleh kuasa pekat. Pemimpin masa lalu sebahagian besarnya adalah lelaki dan wanita yang telah memerintah wilayah masing-masing dari seluruh dunia dengan kuasa mutlak. Walau bagaimanapun, apabila masa telah berubah dan kebanyakan negara telah bergerak ke arah cara pemerintahan yang lebih demokratik, kebanyakan raja yang memerintah telah berkuasa atau dikurangkan sama sekali, meninggalkan kebanyakan keputusan utama yang diputuskan oleh pegawai yang dipilih secara demokratik. Sebilangan negara, bagaimanapun, telah mengekalkan raja-raja upacara sebagai tokoh untuk memelihara aspek-aspek lama yang tersendiri dari sejarah dan budaya masing-masing. Barisan penggantian di kebanyakan monarki cukup banyak dipotong dari yang pertama sejajar dengan barisan yang terakhir, dengan kebanyakan raja yang memerintah untuk jangka waktu yang sangat panjang, sering sampai kematian mereka. Dalam beberapa keadaan, seseorang boleh menemui mereka yang telah menyerahkan tahta mereka kerana usia tua, kesihatan yang buruk, atau sebab peribadi, dan orang lain yang telah dipecat secara paksa dengan cara rampasan yang dikendalikan oleh pesaing mereka. Dengan panjang umur peraturan diingat, di bawah kita menyenaraikan raja-raja semasa dengan pemerintahan tanpa gangguan yang terpanjang, sama ada mereka angka upacara atau pihak berkuasa mutlak.

7. Carl XVI Gustaf dari Sweden - sejak tahun 1973

Carl XVI Gustaf adalah Raja Sweden yang kini memerintah. Dia mengasumsikan pemerintahan kerajaan pada usia muda berusia 27 tahun setelah kematian Gustaf VI Adolf, kakeknya, pada 15 September 1973. Bapanya, yang akan menjadi jejak takhta kemudian, mati dalam kapal terbang kapal terbang ketika dia berusia setahun. Dia mengadopsi gelaran "Raja Swedia, yang memecahkan tradisi berabad-abad lamanya yang dipegang oleh para pendahulunya yang diberikan tajuk lebih lama" Dengan Rahmat Tuhan Raja Swedia, Goths / Geats dan Wends. "Dia adalah antara Raja-raja semasa yang paling lama memerintah telah menjadi raja selama 42 tahun. Dia telah dianggap antara raja-raja yang paling moden pada abad ke-20, terutama setelah dia memilih slogan "Untuk Sweden dengan zaman."

6. Sultan bin Mohamed Al-Qasimi III dari Sharjah, Emiriyah Arab Bersatu - sejak tahun 1972

Dia tergolong dalam Majlis Tertinggi Umat Emiriah Arab Bersatu, dan juga penguasa Emirah Sharjah sekarang. Beliau telah memerintah sejak 25 Januari 1972, ketika pemerintah di tempat itu dibunuh dalam percubaan rampasan. Pada masa ini, dia berusia 32 tahun sahaja. Beliau adalah Sultan ke-18 Emirat Sharjah, berturut-turut sultan-sultan Al-Qasimi yang dapat dikesan hingga abad ketujuh belas. Pemerintahannya tidak banyak berlaku, dengan kesultanan yang mengalami keamanan dan kestabilan sepanjang pemerintahannya.

5. Margrethe II dari Denmark - sejak tahun 1972

Margrethe II adalah Ratu Denmark yang memerintah. Dia adalah Panglima Angkatan Pertahanan Denmark, dan juga pemimpin tertinggi Gereja Denmark. Walau bagaimanapun, dia hanya raja berperlembagaan, dan tidak membuat keputusan politik. Dia berasal dari House of Glucksberg, yang berasal dari Jerman Utara. Dia mengambil tampuk pemerintahan monarki ketika bapanya, Raja Fredrick IX, meninggal pada 14 Januari 1972. Dia adalah raja yang paling lama memerintah tiga raja Scandinavia. Setelah dilahirkan pada tahun 1940, dia hanya menjadi ahli waris pada tahun 1953 selepas pindaan perlembagaan. Dia akan menjadi raja yang memerintah selagi dia hidup, kecuali dia memutuskan untuk menyingkirkan takhtanya, di mana baris seterusnya akan naik ke sana.

4. Qaboos bin Said al Said dari Oman - sejak tahun 1970

Sultan Oman semasa memanjat kuasa selepas menggulingkan bapanya dalam rampasan istana pada tahun 1970. Beliau adalah keturunan keempat dari dinasti Al Bu Sa'idi. Selepas menggulingkan bapanya pada 23 Julai 1970 dengan matlamat untuk menamatkan dasar isolasi negara, beliau menubuhkan monarki mutlak. Apabila dia menjadi Sultan, beliau mengisytiharkan bahawa negara itu tidak akan dirujuk sebagai "Muscat dan Oman" lagi, tetapi "Kesultanan Oman" sebaliknya. Pemerintahannya telah dicirikan oleh transformasi luar biasa negara menjadi satu yang kini mempunyai sektor kesihatan yang berkembang, jalan raya yang baik, pendidikan percuma, dan akses yang meluas kepada utiliti seperti elektrik dan air mengalir. Oman adalah antara negara paling stabil di Timur Tengah, dengan Sultan mengekalkan hubungan rapat dengan Amerika Syarikat dan Britain. Qaboos tidak mempunyai anak lelaki dan, sekiranya kematiannya, keluarga diraja diberi mandat untuk memilih pengganti dalam masa tiga hari. Jika mereka gagal bersetuju dalam masa ini, surat yang ditulis oleh Sultan yang mengandungi pilihan pilihannya akan dibuka.

3. Goodwill Zwelithini kaBhekuzulu dari Zulu, Afrika Selatan - sejak tahun 1968

Negara Afrika Selatan dipimpin oleh seorang presiden yang merupakan pemimpin pemerintahan. Walau bagaimanapun, pemimpin tradisional orang asalnya masih dihargai dan diiktiraf dalam fasal perlembagaan. Orang Zulu membentuk Kingdom Zulu, yang diperintah oleh seorang raja tradisional. Goodwill Zwelithini adalah raja Zulu zaman memerintah semasa, peranan yang dimilikinya sejak kematian bapanya pada tahun 1968. Untuk mengelakkan pembunuhan, dia bersembunyi selama tiga tahun (1968-1971) sebagai Putera Israel Mcwayizeni kaSolomon bertindak sebagai raja bupati. Beliau adalah kerajaan kerajaan Zulu kelapan, dan akan terus memerintah kerajaan sehingga kematiannya atau, jika dia memilih, abdication.

2. Hassanal Bolkiah dari Brunei - sejak Oktober 1967

Hassanal Bolkiah adalah Sultan Brunei yang kedua puluh sembilan dan semasa, salah satu daripada beberapa monarki mutlak yang tinggal. Beliau dilahirkan pada 15 Julai 1946 sebagai anak sulung Sir Omar Ali III. Brunei bereksperimen dengan demokrasi selepas digesa oleh British pada tahun 1962, suatu latihan yang menyaksikan Parti Rakyat Brunei menawan hampir semua kerusi perundangan. Parti itu membawa revolusi terhadap Sultan Omar Ali, bapa Hassanal, tetapi dengan bantuan tentera British pemberontakan itu dihancurkan. Omar mengisytiharkan keadaan kecemasan, akhirnya mengembalikan kekuatan mutlak untuk Sultan yang bertahan hingga ke hari ini. Hassanal bangkit untuk memerintah kesultanan pada 4 Oktober tahun 1967, selepas bapanya telah diturunkan dalam cubaan terdesak untuk menentang pendakian serentak untuk demokrasi dan tekanan daripada komunis. Omar Ali III memerintah jauh dari mata orang awam sehingga dia tidak bersetuju dengan anaknya dan tentara itu berjanji setia kepada Hassanal. Selepas Brunei memperoleh kemerdekaan sepenuhnya dari British pada 1 Januari 1984, Hassanal mengisytiharkan diri sebagai Raja, Perdana Menteri, dan Menteri Pertahanan.

1. Elizabeth II dari United Kingdom dan Komanwel - Sejak Februari, 1952

Ratu Elizabeth II adalah ratu kerajaan United Kingdom dan anggota Komanwel yang merdeka yang masih mengenali British Crown. Dilahirkan Elizabeth Alexandra Mary pada 21 April 1926, dia telah berkuasa sejak 6 Februari 1952. Dia naik takhta apabila bapanya meninggal ketika dia sedang dalam perjalanan ke Kenya. Dia dilahirkan di London sebagai anak sulung dari Duke dan Duchess of York, yang kemudiannya menjadi Raja George VI dan Ratu Elizabeth. Ayahnya naik ke takhta apabila ditinggalkan pamannya, Edward VIII, yang akan mengadakan perkahwinan dengan seorang sosialit yang bercerai mengancam krisis perlembagaan. Dia adalah raja yang tertua sepanjang masa dalam sejarah British.

Raja-raja Terkejut Paling Lama di Seluruh Dunia

KedudukanRajaTahun Itu Pemerintahan BermulaNegara
1Elizabeth II1952United Kingdom dan Komanwel
2Hassanal Bolkiah1967Brunei
3Qaboos bin Said al Said1970Oman
4Margrethe II1972Denmark
5Sultan bin Mohamed Al-Qassimi III1972Emiriah Arab Bersatu (Sharjah)
6Carl XVI Gustaf1973Sweden
7Hamad bin Mohammed Al Sharqi1974Emiriah Arab Bersatu (Fujairah)
8Humaid bin Rashid Al Nuaimi III1981Emiriah Arab Bersatu (Ajman)
9Mswati III1986Eswatini
10Akihito1989Jepun

Disyorkan

Pertempuran Di Old Baldy - Perang Korea
2019
Tapak Warisan Dunia UNESCO Di Turki
2019
Senarai Spesies Terancam Cetaceans
2019