Pergerakan Seni Sepanjang Sejarah: Lukisan Lapangan Warna

Lukisan medan warna adalah gaya dalam ekspresi abstrak yang dicirikan oleh kawasan besar yang diduduki oleh satu warna. Ia berbeza daripada lukisan tindakan dan lukisan gestural. Lukisan medan warna bermula pada akhir 1940-an dan berlangsung hingga pertengahan tahun 1960-an. Gaya itu dipelopori oleh beberapa pelukis abstrak seperti Mark Rothko, Clyfford Still, dan Barnett Newman yang semuanya berpangkalan di New York. Keinginan mereka untuk menubuhkan gaya abstraksi yang mewakili kemodenan dan menyatakan kerinduan untuk kerohanian adalah sebab utama pergerakan itu. Dengan menggunakan kuasa ekspresif dari pelbagai warna, para seniman mengembangkan kepingan mitos yang menggunakan medan besar padat, warna rata.

Idea dan Ciri Utama

Para artis lukisan bidang warna memberi tumpuan kepada komposisi besar dan sangat mudah yang bergantung pada warna tanpa menggunakan garis atau figurasi. Kurang penekanan diletakkan pada stroberi, gerak isyarat, atau tindakan tetapi sebaliknya mewujudkan permukaan bersatu dan satah gambar yang rata.

Lukisan bidang warna adalah hasil pencarian bebas dari bidang rohani dan transendental oleh para seniman sendiri. Gaya baru ini akan membantu dalam menyambung dengan mitos-mitos purba dan bukannya mitos-mitos mitos yang wujud. Gaya ini juga bertujuan untuk menghapus lukisan ilustrasi.

Pengkritik seni Clement Greenberg memperjuangkan lukisan bidang warna dan bersemangat tentang bentuk dan komposisi gaya, yang menurutnya mewakili masa depan lukisan. Dia merasakan sifat tiruan lukisan tindakan dan menganjurkan lukisan bidang warna sebagai gaya yang paling progresif.

Lukisan medan warna mewakili dimensi baru lukisan abstrak dengan melampaui batas latar belakang karya seni. Ini dicapai dengan mengelakkan wujud menentang latar belakang. Sebaliknya, angka dan latar belakang bersatu untuk mewakili sesuatu yang berterusan dan tidak berkesudahan dari ruang gambar dan di luar tepi kanvas. Dalam gaya ini, warna tidak hanya digunakan untuk konteks objektif tetapi ia juga menjadi subjek dari seni.

Kerja Terkenal

Tidak bertajuk

Artis: Clyfford Masih

Tahun: 1951-1952

Dalam kerja perintis ini, Masih menggunakan warna tebal yang digunakan menggunakan pisau palet untuk mempengaruhi kesan keganasan. Warna-warna yang berwarna abu-abu yang kaya berwarna merah tersebar dari setiap pinggir kanvas untuk mewakili kesinambungan dan menarik penonton ke dalam seni.

No. 2, Hijau, Merah dan Biru

Artis: Mark Rothko

Tahun: 1953

Mark Rothko tidak menganggap dirinya pelukis bidang warna, tetapi pendekatan dan gayanya seperti artis artis warna. Beliau menggunakan warna untuk memberi maksud yang lebih besar pada pesawat rohani dan percaya bahawa warna mempunyai keupayaan untuk menggunakan emosi manusia yang paling asas. Dalam karya Hijau, Merah dan Biru, Rothko bertujuan untuk membuat keseimbangan sebahagian besar warna yang dibasuh dengan menggunakan nada yang lebih ringan. Rothko juga berhasrat untuk menyampaikan moodnya semasa melalui warna. Apabila kesihatan mentalnya merosot, dia menggunakan warna-warna warnanya yang berwarna kelabu, blues dan hitam. Bergantung pada emosinya, warna-warna yang berbeza menggunakan makna yang berbeza.

Disyorkan

Apakah Pelayaran Hidupan Liar dan Mengapa Penting?
2019
Sungai Syr Darya
2019
25 Kerajaan Terbaik Di Dunia
2019