Pergerakan Seni Sepanjang Sejarah: Art Povera

Art Povera adalah gerakan seni Itali yang dibentuk pada akhir 1960-an dan wujud hingga awal 1970-an. Pemimpin sekelompok kecil seniman adalah Germano Celant, seorang seniman dan pengkritik Itali, yang bergabung dengan dua belas artis lainnya yang bertujuan untuk menantang urusan politik hari ini melalui seni. "Arte Povera", yang bermaksud "seni miskin" atau "seni yang kurang baik" dalam bahasa Itali, adalah gerakan yang diilhami menggunakan bahan bukan tradisional seperti tanah, pakaian, tali, batu, dan kertas untuk membuat ukiran dan bentuk seni yang lain. Penggunaan bahan-bahan yang biasa digunakan oleh kumpulan bukannya minyak atau kanvas adalah sifat yang membezakan yang juga merupakan reaksi terhadap lukisan arus utama yang telah menguasai Eropah pada tahun 1950-an.

Idea dan Ciri Utama

Salah satu idea utama Art Povera adalah untuk mencabar sistem galeri kontemporari yang berleluasa di Eropah pada masa itu. "Arte povera" membenarkan para artis untuk menyatakan diri mereka tanpa pengekalan amalan dan bahan konvensional. Ini dicapai ketika menggunakan bahan-bahan sehari-hari yang tidak menarik yang sering dipaparkan untuk membuat patung-patung dan peristiwa-peristiwa yang boleh dikaitkan dengan orang. Di samping itu, penggunaan bahan-bahan artisanal yang sederhana membantu membuat kontras dengan bahan yang diproses lebih halus. Penggunaan bahan yang berbeza didapati di antara karya-karya yang paling ketara kumpulan. Germano Celant percaya bahawa kemodenan adalah ancaman kepada ingatan memori dan masa lalu yang berpengaruh, dan oleh itu, penciptaan kontras akan membantu dalam penghargaan masa lalu.

Dalam mengatasi kemodenan teknologi, Art Povera menolak cita-cita seni moden seperti minimalisme Amerika dan sebaliknya menyerupai mitos yang baru dan lama. Ini dicapai dengan juxtapositions sambil menjelaskan tentang kesan kemodenan pada masyarakat umum.

Dengan menggunakan bahan-bahan harian seperti ranting, kain, tanah, dan batu, Art Povera adalah tindak balas terhadap lukisan abstrak arus perdana yang telah menguasai bentuk seni zaman itu. Para seniman menolak lukisan moden dan melihatnya sebagai saluran sempit untuk mengekspresikan individualisme dan emosi. Mereka juga melihat seni moden sebagai terlalu terbatas dan terhad oleh tradisi lukisan konvensional. Kumpulan ini menganjurkan satu seni yang lebih relatabel dengan kehidupan normal benda-benda fizikal dan dunia material. Untuk mencapai matlamat ini, artis-artis Itali menggunakan bahan-bahan tempatan yang mudah diperoleh dari gaya hidup biasa.

Kerja Terkenal

Artis utama pergerakan ini termasuk Mario Merz, Jannis Kounellis, Giovanni Anselmo, Emilio Prini, Luciano Fabro dan Giovanni Anselmo.

Disyorkan

Apakah Pelayaran Hidupan Liar dan Mengapa Penting?
2019
Sungai Syr Darya
2019
25 Kerajaan Terbaik Di Dunia
2019