Orang Tswana dari Afrika Selatan

Sejarah awal

Orang Tswana di Botswana Botswana adalah suku kaum dominan di negara ini. Mereka sebahagian besarnya mempengaruhi budaya negara, kain masyarakat, dan ekonomi. Orang-orang Tswana dipercayai berasal dari Afrika Timur menurut Sejarah Sejarah Afrika Selatan (SAHO), di Tanzania hari ini. Bukti pertama kewujudannya bermula pada antara 1300 hingga 1500. Penemuan tembikar yang bernama Ikon sejak masa ini adalah bukti fakta ini. Kemudian, orang Tswana adalah sebahagian daripada etnik Sotho yang lebih besar. Menjelang 1500 Sotho disintegrasikan menjadi tiga kelompok dengan dialek, kepercayaan, dan struktur masyarakat yang serupa. Perbezaan antara kelompok berkembang pada peringkat yang lebih lama pada awal abad ke-19 akibat peperangan, penghijrahan, dan gangguan politik yang digelar difiqane menurut SAHO. Hari ini rakyat Tswana adalah antara empat bahagian etnik utama di kalangan orang Afrika Selatan hitam dan diklasifikasikan dalam kategori etnik Sotho-Tswana. Di Botswana, negeri Tswana bermula apabila pendatang Hurutshe dan Kwena mengasaskan ketua Ngwaketse di kalangan orang Khalaghari-Rolong di Botswana Timur Selatan pada tahun 1700. Bagi mata pencarian, mereka memburu, menaikkan lembu dan terlibat dalam pengeluaran tembaga.

Bahasa dan Agama

Bahasa ibunda orang Tswana adalah bahasa Setswana Bantu. Ia dituturkan oleh kira-kira empat juta orang di mana 1 juta adalah di Botswana, selebihnya di Afrika Selatan. Secara tradisional, orang Tswana percaya kepada tuhan tertinggi yang mereka panggil Modimo. Modimo dianggap sebagai pencipta segala sesuatu dan juga bertanggungjawab untuk menentukan nasib manusia. Orang Tswana percaya Modimo menggunakan angin, hujan es, hujan (atau kekurangannya) dan kematian, untuk mengekspresikan kemarahan pada pemergian orang Tswana dari tradisi mereka, dan susunan benda yang betul. Orang Tswana juga percaya bahawa Modimo tidak dapat dicapai secara langsung tetapi melalui nenek moyang mereka. Dokter ahli sihir dianggap sebagai mediator antara orang dan roh nenek moyang. Pada abad ke-19, Tswanas bersentuhan dengan mubaligh Kristian dari Eropah, dan kebanyakan daripada mereka menerima agama Kristian sebagai agama mereka. Oleh itu, hari ini sebahagian besar orang Tswana adalah orang Kristian sementara sebahagian dari mereka berpegang pada kepercayaan agama tradisional mereka, atau menggabungkannya dengan agama Kristian.

Kerja dan Rekreasi Tradisional

Pertanian subsisten dan penggembalaan kambing, lembu dan kambing adalah apa yang orang-orang Sotho-Tswana bergantung pada, untuk mengekalkan mata pencarian mereka untuk umur. Lembu dianggap sebagai kemakmuran dan sangat dihargai terutama semasa rundingan mas kahwin. Bijian dan tembakau adalah beberapa tanaman yang mereka usahakan, tetapi sorgum adalah tanaman utama. Kraftangan ahli tradisional dari suku ini juga menghasilkan karya logam yang indah, kerja kulit, dan produk ukiran kayu. Untuk rekreasi orang Tswana mengadakan lagu dan tarian tradisional semasa upacara atau upacara.

Kenalan Eropah, Penjajahan, dan Kemerdekaan

Pedagang Eropah dan mubaligh British mula-mula tiba di rantau Tswana dalam dua dekad pertama abad ke-19. Akibatnya, perdagangan gading, bulu, dan bulu berkembang dan gereja Kristian ditubuhkan. Penemuan berlian dan emas pada tahun 1860 dan 1870 di Afrika Selatan juga mempercepat perindustrian dan penjajahan. Pada tahun 1885, British menubuhkan British Bechuanaland yang merupakan Botswana hari ini yang kemudiannya dimasukkan ke dalam Kesatuan Afrika Selatan pada tahun 1910. Kesatuan Afrika Selatan pada tahun 1910. Akibatnya, ketua Tswana kehilangan kuasa mereka. Orang Tswana terpaksa bekerja di lombong buruh, dan membayar cukai ke mahkota British. Penjajahan berlangsung sehingga 1966 ketika Botswana, kemudian Bechuanaland, merdeka dari Britain. Seretse Khama, keturunan seorang ketua suku, menjadi perdana menteri pertama menurut Sejarah Dunia.

Ancaman Moden ke Budaya Tswana

Sejak kedatangan orang Eropah di Botswana pada abad ke-19, terdapat aspek-aspek budaya Tswana yang semakin terhakis selama bertahun-tahun. Dalam tahun-tahun kebelakangan ini, budaya Tswana masih hidup melalui bahasa Setswana, yang dituturkan oleh lebih daripada 70% penduduk Botswana. Walau bagaimanapun, penentangan terhadap Setswana semakin meningkat dari penceramah asli bahasa-bahasa lain yang membantahnya sebagai bahasa asli nasional yang dominan di negara ini. Di kalangan orang muda, popularitas bahasa Setswana adalah rendah, mendorong kumpulan kebudayaan di Botswana untuk melakukan usaha untuk memulihkan bahasa.

Disyorkan

Laut Sahara: Projek Hypothetical Untuk Mewujudkan Laut Di Gurun Sahara
2019
Sir Francis Drake - Penjelajah Terkenal di Dunia
2019
Bangunan Kediaman Terunggul Di Dubai
2019