Orang-orang Sentinel: Budaya Dunia

Penerangan

Pulau yang indah di Lautan Hindi, Pulau Sentinel Utara, terletak di barat dari kepulauan selatan Andaman, terkenal dengan reputasi penduduk pribumi, orang Sentinel. Sangat sedikit diketahui tentang suku ini, yang dipercayai merupakan salah satu suku paling terpencil yang tersisa di dunia. Walaupun angka penduduk yang tepat tidak wujud, pada tahun 2001 para pegawai yang mengendalikan Banci India kira-kira menganggarkan jumlah penduduk sekitar 39. Angka ini hanya dibuat berdasarkan kaji selidik udara oleh helikopter Kerajaan yang terbang di pulau itu. Walaupun menjalankan kajian DNA tentang orang-orang ini adalah hampir mustahil di bawah keadaan semasa, cubaan untuk menjelaskan asal-usul mereka berdasarkan kajian yang dilakukan dalam suku kaum Andaman lain memang masuk akal. Ciri-ciri fizikal orang Sentin mencadangkan bahawa mereka adalah keturunan orang yang bermigrasi dari Afrika beribu tahun yang lalu, dan menjadi terasing secara genetik setelah menetap Pulau Sentinel Utara, di mana mereka mengembangkan bahasa dan sifat genetiknya sendiri yang berbeza.

Seni bina

Orang-orang Sentinel diketahui hidup gaya hidup pemburu-pengumpul, dengan sedikit maklumat yang ada mengenai sifat kediaman mereka. Beberapa laporan anekdot yang tersebar menunjukkan mereka sama ada tinggal di tempat perlindungan sementara dengan sisi terbuka atau membina pondok besar untuk kehidupan komunal. Mereka juga dipercayai menggunakan bot sempit, seperti kanu yang hanya boleh digunakan di perairan cetek. Walaupun kemungkinan penggunaan logam canggih dianggap jauh, orang Sentinel diketahui mempunyai barangan logam yang diambil di darat di pulau itu, akibat dari bangkai kapal di lautan bersebelahan dan dari sumber luaran lain. Mereka juga dikenali menggunakan senjata seperti anak panah, meriam, dan tombak untuk tujuan pertahanan, memburu, dan memancing.

Masakan

Sama seperti aspek lain yang berkaitan dengan rakyat Sentilen, sangat sedikit yang diketahui tentang tabiat diet mereka. Dilihat dari penampilan yang sihat dan kukuh yang diperhatikan dan imej yang dirakam oleh rakaman udara dan fotografi terhad, dipercayai bahawa mereka mempunyai sumber makanan yang mantap. Kemungkinan besar, mereka bergantung kepada laut untuk memancing, dan di hutan untuk buah-buahan dan lain-lain bahagian tumbuhan, madu, dan mungkin daging spesies haiwan asli tertentu.

Kepentingan Kebudayaan

Pulau Sentinel Utara dan rakyatnya adalah salah satu kebudayaan enigmatic terkini abad ke-21. Beberapa percubaan telah dibuat untuk menghubungi orang-orang suku Sentinel tetapi, dengan pengecualian beberapa kejadian positif, kejayaan telah sukar difahami. Orang-orang pulau ini kelihatan sangat agresif, dan tidak diinginkan dengan apa yang mereka anggap sebagai penceroboh. Mereka terus menyerang sesiapa sahaja yang cuba mendekati tanah mereka, termasuk serangan walaupun pada helikopter terbang rendah. Pada tahun 2006, dua nelayan memancing secara haram untuk kepiting lumpur di luar pantai Pulau Sentinel Utara telah dibunuh oleh orang-orang Sentinel, selepas bot nelayan secara tidak sengaja hanyut ke arah pulau itu kerana arus yang kuat pada waktu malam. Mungkin mabuk, para nelayan gagal membuktikan amaran oleh para nelayan yang lain, dan akhirnya kehilangan nyawa mereka. Penyebab tingkah laku ini sukar untuk diukur. Walau bagaimanapun, walaupun pengasingan mereka, dan tanpa pengaruh tamadun moden, Sentinel kelihatan sihat, berkembang maju, dan penuh tenaga. Banyak yang tersisa untuk ditemui mengenai budaya manusia misteri ini pada abad ke-21.

Ancaman

Selepas Tsunami 2004, apabila beribu-ribu nyawa hilang di kawasan berhampiran Pulau Sentinel Utara, ada kebimbangan bahawa rakyat Sentinel mungkin berada dalam bahaya. Walau bagaimanapun, lawatan seterusnya ke Pulau Sentinel Utara terbukti sebaliknya, apabila helikopter Pengawal Pantai India yang cuba menyelidik pulau itu disambut dengan serangan anak panah dari seorang lelaki Sentinel. Walau bagaimanapun, dengan paras air pantai yang semakin meningkat di seluruh dunia, habitat orang-orang ini nampaknya berada di bawah ancaman. Walaupun tsunami tidak dapat menghapuskan suku ini, tidak ada yang dapat memberitahu apa rancangan masa depan untuk orang-orang ini. Pada tahun 1967, Kerajaan India mula menghubungi ekspedisi untuk mewujudkan hubungan mesra dengan orang Sentinel. Beberapa ekspedisi juga dijalankan oleh organisasi utama dalam komuniti saintifik dan pendidikan, termasuk National Geographic. Kebimbangan mengenai penyebaran penyakit maut kepada mereka, yang mana penduduk pulau ini tidak mungkin kebal dari, muncul pada masa itu. Walau bagaimanapun, kesinambungan semula jadi penghuni pulau dalam mengekalkan sikap agresif mereka terhadap orang luar telah membuat semua percubaan hubungan sia-sia tanpa mengira. Pada masa ini, Kerajaan India telah menghentikan semua percubaan hubungan, dan membuatnya menyalahi undang-undang bagi sesiapa sahaja untuk mendekati mana-mana jarak sejauh tiga batu di pulau itu.

Disyorkan

Mamalia Terancam Di Yemen
2019
Haiwan Algeria: Mamalia Terancam di Algeria
2019
Berapa Banyak Bumi Diliputi Air Tawar?
2019