Lapan Spesies Kucing Of The Leopardus Genus

Kucing yang kecil dan kecil dari genus Leopardus tergolong dalam keluarga Felidae. Genus ini mengandungi lapan spesies kucing, yang terkecil adalah kodkod dan yang terbesar adalah oselot. Kodkod juga merupakan spesies kucing terkecil yang tinggal di Amerika. Berikut adalah senarai yang menggambarkan ciri-ciri unik lapan spesies genus Leopardus .

8. Colocolo

Colocolo Leopardus adalah spesies kecil kucing yang berkisar di Chile tengah dan utara di mana ia terdapat di lereng barat Andes. Tujuh subspesies spesies ini telah diiktiraf. Kucing ini kecil dan lembab dengan panjang badan 56 hingga 67 cm dan panjang ekor 29 hingga 32 cm. Purata berat kucing ialah sekitar 3 kg. Subspesies yang dinamakan, L. c. colokolo, mempunyai kelabu gelap dengan bulu kemerahan dengan garis-garis berwarna berkerut kayu manis di tepi, bintik-bintik hitam di dada, ekor dengan cincin kemerahan, bawah putih, dan kaki dengan jalur berwarna coklat gelap. Mamalia kecil seperti babi guinea dan burung kecil merupakan sebahagian besar daripada diet mereka. Spesies ini dilabelkan sebagai "Berhampiran Ancaman" oleh IUCN.

7. Kucing Geoffroy

Kucing Geoffrey.

Geoffroyi Leopardus berkisar di bahagian selatan dan tengah Amerika Selatan. Kucing liar adalah sama dengan saiz kucing domestik. Warna bulu bervariasi dari abu-abu di bahagian selatan julatnya menjadi berwarna kecoklatan-kuning di utara. Kepala, leher, muka, ekor, dan kaki kucing mempunyai banyak band gelap dan bintik-bintik hitam. Bawah adalah krim berwarna putih. Spesies Leopardus ini ditemui di ketinggian antara paras laut dan 3, 300 m. Limbah, padang rumput, hutan terbuka, dan rawa adalah habitat yang dikehendaki untuk haiwan ini. Mereka ditemui di ketinggian dari paras laut hingga 10, 800 kaki. Kucing adalah pemangsa apeks dalam ekosistem yang mereka huni dan mangsa pada tikus, serangga, ikan, amfibia dan kadal. Kucing Geoffroy mempamerkan tingkah laku unik berdiri di kaki belakangnya menggunakan ekor sebagai sokongan. Dalam kedudukan ini, kucing mengimbas landskap sekitarnya.

6. Kodkod

L eopardus guigna adalah kucing terkecil yang terdapat di Amerika. Ia mendiami hutan hujan sederhana yang bercampur di Chile tengah dan selatan dan sebahagian dari Argentina bersebelahan Chile. Kucing ini aktif pada waktu siang dan malam tetapi mengelakkan diri dari semasa ke semasa. Ia memakan pelbagai jenis tikus, burung kecil, kadal, dll, di dalam habitatnya. Ia dapat memanjat pokok dengan cekap. Kucing mempunyai kepala kecil, dan saiznya berkisar antara 37 hingga 51 cm. Kodkod mempunyai warna bulu mulai dari kelabu-coklat hingga kecoklatan-kuning. Ia mempunyai ekor tebal dan kaki besar. Bulu ini mempunyai bintik-bintik gelap yang menggabungkan pada leher dan bahu untuk muncul sebagai coretan bertitik. Terdapat dua subspesies kodkod, Leopardus guigna guigna dan Leopardus guigna tigrillo .

5. Cat Tiger Selatan

The guttulus Leopardus adalah spesies kucing yang terdapat di negara-negara Amerika Selatan Argentina, Paraguay, dan Brazil. Kucing liar sangat mirip dengan penampilan pada oncilla dan sehingga 2013, ia tidak dianggap sebagai spesies yang berasingan. Kucing harimau selatan mempunyai mantel berwarna kuning dan hitam. Walaupun sukar untuk membezakan kucing harimau selatan dari oncilla, yang dahulu mempunyai bulu dengan latar belakang yang lebih gelap, roset yang lebih besar, dan ekor yang lebih kecil. Spesies ini diiktiraf sebagai "Kerentanan" oleh IUCN.

4. Andean Mountain Cat

Leopardus jacobita adalah spesies Leopardus yang terancam punah yang mendiami ketinggian yang lebih tinggi (1, 800 m hingga 4, 000 m) di pergunungan Andes. Saiz kucing dewasa spesies ini berkisar antara 57.7 hingga 85 cm. Kucing mempunyai bulu ashy-abu-abu, hidung hitam dan bibir dan kawasan putih di sekeliling bibir dan pipi. The flanks menampilkan blotches berwarna kekuningan. The forelegs mempunyai bintik gelap dan kaki belakang mempunyai cincin gelap. Garis berwarna coklat gelap menghulurkan dari sudut mata kucing ini ke pipi mereka. Ekor lebat dengan 6 hingga 9 coklat ke cincin hitam. Haiwan ini terutamanya memberi makan pada viscacha gunung. Kucing gunung Andean diiktiraf sebagai spesies "Terancam" oleh IUCN. Hanya kira-kira 2, 500 individu spesies ini bertahan di alam liar hari ini. Kehilangan dan degradasi habitat, dan memburu adalah ancaman utama kepada populasi kucing gunung Andean.

3. Ocelot

Ocelot di Brazil.

Leopardus pardalis, spesies Leopardus dengan sepuluh subspesies, didapati secara meluas di Amerika Selatan, Amerika Tengah, Mexico, dan beberapa bahagian selatan AS. Dalam julatnya, ocelot menduduki pelbagai jenis habitat termasuk bakau, savana, hutan duri, hutan tropika, dan lain-lain. Kucing adalah spesies Leopardus terbesar. Ia pernah diburu tanpa sengaja untuk bulunya tetapi perlindungan spesies ini membantu pulih penduduk ke tahap yang oselot kini dilabelkan sebagai spesies "Kurang Keprihatinan" dalam Senarai Merah IUCN. Saiz kucing berkisar antara 55 hingga 100 cm. Bawah dan leher kucing berwarna putih. Warna permukaan punggung bervariasi dari berkrim hingga kemerahan kelabu hingga kelabu. Ekor oselot adalah nipis dan berjalur atau berdering. Tompok hitam, band, dan jalur menandakan kot kucing itu. Mata berwarna coklat. Ocelot adalah bersifat crepuscular dan pada waktu malam. Mereka membawa kehidupan yang bersendirian dan menandakan wilayah mereka dengan penanda aroma, menumpuk kotoran mereka, dan menyembur air kencing. Opossum, tikus, burung kecil, armadillos, reptilia, dan serangga membentuk asas mangsa kucing liar ini.

2. Oncilla / Tiger Tiger Utara

Seorang oncilla tidur di pokok-pokok di Ecuador.

Leopardus tigrinus adalah spesies kucing yang mendiami hutan awan, hutan dataran tinggi sub tropika, scrublands dan cerrado di Amerika Tengah ke Brazil tengah di Amerika Selatan. Kucing berkisar dari 38 hingga 59 cm dari kepala ke pangkal ekor dan berat sekitar 1.5 hingga 3 kg. Warna bulu adalah ocher gelap hingga coklat muda dan kelihatan dengan roset berwarna hitam atau coklat. The underparts pucat dalam warna dan melihat dan ekor cincin. Kaki oncilla juga terlihat dengan saiz bintik-bintik yang menurunkan kaki. Kucing memburu dengan mengintai mangsanya dan kemudian memukulnya untuk membunuhnya. Kucing makan pada tikus, kadal, burung kecil, katak pohon, dll. Oncilla diklasifikasikan lagi menjadi empat subspesies. Haiwan ini disenaraikan sebagai "Kerentanan" pada Senarai Merah IUCN sebagai kehilangan habitat, penebangan hutan, dan pemburuan haram mengancam survival spesies.

1. Margay

Margay di Costa Rica.

Leopardus wiedii adalah spesies kucing yang mendiami hutan hijau dan ranting Amerika Selatan dan Tengah. Kucing ini mempunyai bulu berwarna coklat dengan roset hitam dan coretan. Bawah adalah buff untuk warna putih. Ekornya mempunyai band gelap dan hitam di hujungnya. Margay hampir menyerupai oselot tetapi dibezakan dari yang sama dengan kehadiran ekor dan kaki yang lebih panjang, kepala yang lebih kecil, dan mata yang lebih besar. Spesies ini mempunyai berat sekitar 2.6 hingga 4 kg. Haiwan ini menghabiskan sebahagian besar hidupnya di atas pokok tetapi kadang-kadang datang ke tanah. Ia adalah spesies malam yang ketat yang memburu monyet, burung, katak pohon, kadal, dan lain-lain. Spesies ini adalah salah satu daripada dua spesies kucing yang dapat dengan cekap memanjat kepala pokok pertama. Mereka adalah makhluk bersendirian yang menandakan wilayah dengan kencing dan meninggalkan tanda gores pada objek di wilayah mereka. Kucing telah dilaporkan menggunakan mimicry pendengaran di mana mereka meniru bunyi spesies mangsa untuk menipu mangsa untuk bergerak ke arah mereka. Sepuluh subspesies dari margay telah diiktiraf. Kucing diiktiraf sebagai "Berhampiran Ancaman" sebagai penangkapan untuk perdagangan haiwan haram, memburu, dan kehilangan habitat mengancam kewujudan spesies.

Disyorkan

Negara Persembahan Terbaik Di Piala Dunia Ragbi 7
2019
Adakah Ia Salji di Virginia?
2019
Apakah Jenis Kerajaan Adakah Pantai Côte D'Ivoire?
2019