Kepercayaan Agama Di Estonia

Dasar Soviet mengenai kebebasan beragama melihat Estonia menjadi salah satu negara paling sekular di dunia pada abad ke-20. Pada tahun 1940-an, kerajaan Soviet mengharamkan hubungan dengan negara Kristian secara rasmi yang bergabung dengan Gereja Lutheran. Kristian adalah gabungan agama dominan di negara ini. Majoriti orang Kristian mengenal pasti dengan gereja Ortodoks Timur dan gereja Lutheran. Protestantisme dan Katolik jarang berlaku di negara ini. Dalam barometer Euro 2005, 16% penduduk Estonia didapati percaya kepada Tuhan. Walau bagaimanapun, kira-kira 64% daripada penduduk mengatakan bahawa mereka percaya pada sumber yang lebih tinggi atau sumber kehidupan. Dari kajian ini, kira-kira 70% orang Estonia percaya "sesuatu". Pada umumnya, orang Estonia adalah orang yang beriman tanpa kepunyaannya.

Ateis dan Agnostik

Dalam era pra-Kristian kuno, orang Estonia adalah orang-orang kafir. Mereka percaya dalam agama animistik dan disembah di hutan hutan. Mereka memanggil diri mereka sebagai iman bumi. Dengan kedatangan agama Kristian, banyak orang Estonia telah bertukar kepada iman yang baru. Walau bagaimanapun, agama lama terselamat melalui kisah rakyat. Apabila pemerintahan Soviet mengambil Estonia sebagai salah satu republiknya pada tahun 1918, dalam memperkenalkan dasar-dasar yang menghancurkan dan memusnahkan Kekristianan. Soviet melancarkan keadaan etnik ateis di Estonia. Kesannya masih dirasakan hari ini dengan sekitar 54.1% agnostik atau atheis.

Kristian Ortodoks di Estonia

Gereja Ortodoks adalah bentuk kekristianan tertua di Estonia. Pada abad ke-10 dan ke-11, para mubaligh dari Novgorod dan Pskov memperkenalkan Orthodoksi di Estonia. Pada abad ke-13, Estonia jatuh di bawah kekuasaan Kristian Barat ketika Denmark menaklukkan negara dalam perang Salib Baltik. Pada abad ke-17 dan ke-18 ramai orang percaya melarikan diri dari Estonia untuk mengelakkan pembaharuan liturgi Gereja Ortodoks Rusia. Pada abad ke-19, sebilangan besar petani terpaksa menukar ke Gereja Ortodoks Rusia dalam era "Russification" di Estonia. Kristian Ortodoks Timur adalah dominan di kalangan masyarakat etnik Estonia Estonia. Dalam banci tahun 2000, 72.9% orang Kristian Ortodoks mempunyai keturunan Rusia. Hari ini terdapat 16.2% orang percaya Ortodoks Timur dan 0.2% Kristian Ortodoks Rusia.

Kristian Protestan Lutheran

Estonia pernah menjadi negara Kristian. Iman Lutheran telah berada di negara sejak abad ke-16 disebabkan hubungan sejarah ke Jerman. Menjelang 1934 sepertiga dari Estonia adalah Lutheran. Revolusi 1917 menyaksikan gereja Lutheran di negara ini jatuh secara drastik sepanjang tahun-tahun berikutnya. Walau bagaimanapun, hari ini gereja Lutheran telah kehilangan dominasi gereja-gereja Ortodoks. Pada masa ini, Lutheran di negara ini adalah sekitar 9.9% penduduk. Iman itu mengekalkan ikatan yang kuat dengan denominasi lain di negara ini.

Kristian Katolik Roma

Perjumpaan pertama Estonia dengan Kekristianan berada di 1054. Laluan perdagangan dan jalan perang yang bergabung dengan Timur dan Barat menempatkan Estonia dalam kedudukan untuk pertemuan agama. Pada abad ke-13, Gereja Katolik Roma memaksa ke Katolik Estonia dengan pedang dan penindasan ketenteraan. Iman itu didominasi selama berabad-abad hingga abad ke-16 ketika Reformasi mengambil alih. Agama yang dipaksa keluar kemudian diperintah. Pada Abad ke-20, pergerakan baru timbul untuk menyebarkan Katolik yang sekarang telah dipinggirkan oleh Protestanisme. Hari ini ahli jemaat Katolik adalah 0.4% daripada penduduk.

Lain-lain Bentuk Protestantisme

Kepercayaan Protestan baru tiba di Estonia menjelang akhir abad ke-19. Ini termasuk Methodist dan Adventist. Pentakosta tiba di Estonia pada permulaan abad ke-20. Agama baru ini menimbulkan ancaman keagamaan terhadap pemerintahan Soviet, dan kebebasan beribadat dikurangkan. Hubungan rapat antara gereja Baptis dengan agama yang baru membawa kepada kesatuan, dan kebanyakan orang percaya yang bebas bertobat kepada Baptis. Iman itu menjadi agama yang paling meluas di Estonia. Gereja-gereja Baptis datang ke Estonia pada tahun 1884. Pergerakan kebangkitan revolusi pada separuh kedua abad ke-19 membawa kepada pergerakan bebas yang dipanggil Protestan. Hari ini, Kristian Protestan Baptis adalah sekitar 0.4%, Saksi Yehuwa Kristian 0.4%, dan Kristian Protestan Kristian Protestan Kristian dan Pentakosta Percuma adalah 0.2% daripada penduduk.

Kebebasan Beragama dan Toleransi

Negeri Estonia bebas dari sekatan agama. Sistem keadilan negara tidak bersekutu dengan agama apa pun. Negara ini memberikan perlindungan rohani, dan setiap denominasi dibenarkan untuk berlatih tanpa takut terhadap penganiayaan, penindasan, atau kritikan. Keluarga itu adalah unit asas Estonia, tetapi agama tidak memainkan peranan. Sejarah kumpulan agama tidak mempunyai pengaruh bagaimana denominasi berinteraksi. Iman-ibadah itu wujud secara bebas dan dengan hubungan erat di antara mereka.

Kepercayaan Agama Di Estonia

KedudukanKepercayaan agamaBahagian Penganut di kalangan Estonians Hari ini
1Ateis atau Agnostik54.1%
2Kristian Ortodoks Timur16.2%
3Lutheran Protestan Kristian9.9%
4Baptis Protestan Kristian0.4%
5Kristian Katolik Roman0.4%
6Saksi Yehuwa Kristian0.4%
7Taara, Maausk, atau Neopagan Estonia0.3%
8Orang Kristian Ortodoks Rusia Lama0.2%
9Jemaah Kristen Protestan percuma0.2%
10Pentakosta Kristian Protestan0.2%

Disyorkan

Negara Persembahan Terbaik Di Piala Dunia Ragbi 7
2019
Adakah Ia Salji di Virginia?
2019
Apakah Jenis Kerajaan Adakah Pantai Côte D'Ivoire?
2019