Jacques Cartier: Penjelajah Terkenal di Dunia

Kehidupan Awal

Jacques Cartier dilahirkan di Saint Malo, Brittany, Perancis pada 31 Disember, 1491. Sedikit yang diketahui tentang tahun-tahun awal Cartier, tetapi ia akan menjadi milik keluarga kelas pertengahan, dan oleh itu pendidikan awal Cartier kemungkinan besar akan berlaku dalam matematik, astronomi, dan navigasi seperti yang diketahui di kemudian hari sebagai pelayar yang ketara. Beliau menjadi sangat dihormati dalam industri yang lelaki tidak kurang dari Uskup Saint Malo dan Abbot Mont-Saint-Michel memperkenalkannya kepada Raja Francis I dari Perancis. Pada tahun 1520, Cartier dinaikkan status sosialnya apabila dia berkahwin dengan Mary Catherine des Granches.

Kerjaya

Raja Francis Saya berminat untuk menerokai lagi Pantai Timur Amerika Utara, dan mengetahui Cartier sebagai pelayar yang baik. Pada bulan April 1534, raja telah menugaskan Cartier untuk mencari laluan laut baru ke Asia melalui Amerika Utara, dan semoga membawa kembali emas dari Dunia Baru juga. Malah, Raja Perancis menghantar Cartier ke tiga ekspedisi ke Amerika Utara untuk Perancis. Terdapat banyak halangan dan kesulitan semasa penjelajahan ini, kerana Cartier kehilangan beberapa orangnya semasa pelayarannya, dan juga kehilangan peneroka serangan India. Musim sejuk yang keras adalah satu lagi faktor yang menghalang percubaan oleh Cartier untuk terus meneroka tanah-tanah baru.

Penemuan

Semasa penerokaannya di pantai timur Amerika Utara, Cartier memberikan nama Kanada, diambil dari "kanata", sebuah perkataan Amerika Asli yang bermaksud "kampung". Cartier menjadi orang Eropah yang pertama untuk menembusi Benua Al Kanada, berbuat demikian semasa ia menjelajah kawasan Timur di Kanada di sepanjang Sungai St. Lawrence. Oleh itu, reputasi dan signifikansi Cartier sebagai navigator yang baik tidak harus dikurangkan. Dalam ketiga-tiga pelayarannya, Cartier menyelesaikan mereka dengan hanya masalah kecil dan semua kapalnya tetap utuh. Malah, Cartier melancarkan konvoi kapal dengan selamat ke hampir 50 pelabuhan yang tidak diketahui, berkali-kali melalui perairan yang berbahaya, sebelum ini belum dipetakan. Beliau juga mengisytiharkan bahawa Amerika Utara tidak disambungkan ke Asia atau Eropah.

Cabaran

Cartier dihadapkan dengan cabaran yang serius semasa pelayarannya. Selepas menemui Indian Iroquois dalam apa yang diketahui hari ini sebagai Quebec pada pelayaran kedua, pendapatnya terhadap orang India bukanlah yang positif. Walau bagaimanapun, apabila skurvi menghancurkan 50 orang India Iroquois, dan kemudiannya juga mempengaruhi orangnya sendiri, Cartier dapat menyelamatkan 85 dari 110 orangnya dari kematian dengan bantuan orang India. Iroquois memberitahunya tentang penyembuhan yang dibuat dari kulit pohon asli yang disebut annedda . Walau bagaimanapun, pada ekspedisi ketiga, Cartier bertemu dengan serangan maut dari Iroquois, dan memilih untuk meninggalkan penempatan yang telah ditubuhkan sebelumnya dan berlayar kembali ke Perancis.

Kematian dan Warisan

Kembali ke Perancis selepas ekspedisi Dunia Baru dan terakhirnya, Cartier tiba di rumah pada bulan Oktober dengan kargo kuarsa dan pirit, bukannya berlian dan emas. Raja itu kecewa, dan Cartier tidak pernah lagi ditugaskan untuk pelayaran lain ke dunia baru. Cartier kini menjadi seorang lelaki yang patah, dan kembali ke estetinya di Saint-Malo dan menghabiskan masa-masa terakhirnya sebagai penterjemah, kerana dia fasih berbahasa Portugis. Pada 1 September 1557, Cartier meninggal dunia akibat penyakit akibat pendedahan kepada wabak di Saint-Malo. Beliau berusia 65 tahun. Cartier meninggalkan dunia dengan penemuan semula St Lawrence River Waterway, yang membolehkan banyak orang Eropah yang berjaya menubuhkan penempatan dan perdagangan di Dunia Baru.

Disyorkan

Bangunan Paling Tinggi di Amerika Tengah
2019
Kota AS yang mana mempunyai "Mile Square yang paling Inovatif di Planet"?
2019
Apakah tujuh dosa yang mematikan?
2019