Ibn Battuta - Penjelajah Terkenal di Dunia

Kehidupan Awal

Ibn Battuta, yang akan dikenali sebagai salah satu pengembara dunia yang paling produktif dan ulama Islam, dilahirkan pada 24 Februari, 1304 AD, di Tangier, Maghribi. Keluarganya berasal dari Berber Maghribi, sebuah kumpulan yang mempunyai tradisi yang panjang dan bangga menghasilkan ulama hukum Islam. Sejak awal, Ibn Battuta dididik dalam seni fikih di sekolah Islam. Selepas menamatkan sekolah pada usia 21 tahun, Ibn Battuta menunaikan haji ke Mekah. Haji ini akan membawanya kira-kira 16 bulan untuk dipenuhi. Selepas haji, beliau akan pergi lebih jauh ke beberapa negara Islam yang berbeza, dan hanya akan pulang ke tempat kelahirannya selepas 24 tahun. Dia juga menetapkan rekod, dengan melawat semua negara yang diketahui kemudian ditadbir oleh penguasa-penguasa Islam.

Kerjaya

Ibn Battuta adalah, seperti bapanya, hakim oleh profesion. Tetapi dia berasa gelisah, dan mahu pergi ke arah pendidikannya secara praktikal. Dia melawat banyak tanah di Timur Tengah dan kemudian pergi ke Afrika. Dia ingin tahu mengenai budaya dan tradisi setiap negara yang beliau kunjungi. Malah terdapat beberapa negara yang amalannya mengejutkan Battuta, dengan pendirian Islam tradisionalnya. Di sesetengah negara yang dikunjungi beliau, beliau menjadi ahli karavan tahunan yang pergi dari negara ke negara. Battuta sering sakit dengan penyakit kecil kerana unsur-unsur yang dia hadapi di sepanjang jalan. Walau bagaimanapun, melalui pengabdiannya, dia sentiasa berjaya memulihkan dirinya untuk menyertai solat kumpulan. Dia sering mengalami cuaca yang melemahkan yang akan menangguhkan perjalanan perjalanannya juga.

Sumbangan utama

Battuta menceritakan perjalanannya kepada seorang penulis bernama Ibn Juzay ketika kembali ke Maghribi. Jurnal perjalanan ini selesai pada tahun 1355, dan dikenali sebagai Rihla . Ini adalah akaun perjalanannya yang hampir selama 24 tahun. Semasa meneroka, Battuta mengembara di Timur Tengah dan kemudian meneroka Afrika. Di antara tempat-tempat lain yang dia lalui adalah anak benua India, di mana beliau dilantik sebagai hakim Delhi oleh sultan di sana. Battuta juga mengembara ke pelbagai tempat di seluruh Asia Tenggara, Asia Tengah, China, Eropah Timur, dan Eropah Selatan. Dalam beberapa pertubuhan Islam yang baru ditukar, Battuta menemui banyak amalan tidak senonoh, dan ramai yang terkejut dengan banyak kebebasan bahawa wanita di dalamnya dibenarkan untuk mengambil bahagian dan menikmati. Dia sangat terkejut dengan cara mendedahkan pakaian wanita di beberapa tempat, dan peranan membuat keputusan yang kadang-kadang mereka dianggap dalam perkahwinan mereka. Kedua-dua amalan ini tidak pernah didengar di Afrika Utara asli dan di Arab Saudi.

Cabaran

Selepas perjalanannya dijadikan jurnal, Battuta dihina kerana banyak orang enggan mempercayai cerita dan deskripsinya, dan geografi banyak tempat yang dia pergi ke dalam masa yang singkat. Mereka mengkritik jurnalnya sebagai tipuan, dan mendakwa bahawa ia berdasarkan akaun pelancong lain. Walau bagaimanapun, kritikan ini tidak dibandingkan dengan kesukaran dan bahaya sebenar yang dia hadapi dalam usaha meneroka. Dalam pelayaran dan lintasan daratnya, Battuta meneruskan pemberontakan, perang, dan bangkai kapal, dan hidup untuk menceritakan kisah pengembaraannya. Dia sering mendapat kejutan budaya apabila mengetahui bagaimana orang Islam lain bertindak berbanding dengan masyarakat yang dia dibesarkan di Maghribi, dan sering mengalami penyakit fizikal di sepanjang jalan.

Kematian dan Warisan

Setelah kembali ke Maghribi, Battuta akhirnya menetap di Fez. Di sana, beliau dilantik sebagai hakim oleh sultan. Dia tinggal bertahun-tahun lamanya yang terakhir menceritakan perjalanannya kepada penulis Ibn Juzay, yang menjadi perihal perjalanannya di atas semua tempat yang telah dikunjunginya pada tahun-tahun sebelumnya. Apabila semua perjalanannya dikira bersama, Battuta akhirnya melompat kira-kira 75, 000 batu perjalanan, termasuk bergerak dengan kapal, unta, kuda, dan berjalan kaki. Jumlah ini lebih daripada semua perjalanan perjalanan Marco Polo. Gaya penulisan perjalanannya juga akan menetapkan piawai gaya untuk penulis perjalanan kemudian. Di dalam jurnalnya, dia membawa banyak budaya dan tradisi yang dia lihat dan berpengalaman di kalangan seluruh dunia Muslin. Dia meninggal dunia pada tahun 1368 di tanah airnya, dan telah diingati sebagai salah satu pengembara dan geografi yang paling besar sepanjang masa.

Disyorkan

Apakah Kepulauan Terbesar di Denmark?
2019
Apakah Liga Bangsa?
2019
Fakta Mengenai California
2019