Hidup di Indonesia

Berikut ini adalah akaun kehidupan di Yogyakarta, Indonesia. Yogyakarta adalah kota sekitar setengah juta di pulau Jawa.

Ini adalah sebahagian daripada siri "Hari dalam Kehidupan" kami, di mana kami meminta para penulis untuk berkongsi dengan kami apa yang kelihatan seperti hari biasa.

MORNING

3 pagi

Kerana itu Ramadhan dan kebanyakan orang di Indonesia adalah orang Islam, masjid itu melakukan pekerjaan yang hebat dalam membina orang untuk Suhoor. Anda boleh menemui orang yang memasak seawal jam 2 pagi tetapi suhoor berakhir pada jam 4.30 pagi di Yogyakarta. Ia berbeza untuk setiap lokasi walaupun begitu terdapat kalendar istimewa untuk Ramadhan untuk membantu orang mengesan ini.

Di kawasan kediaman kolej seperti saya, orang ramai mengumpul gerai makanan pada jam ini. Tetapi kerana saya terlalu malas untuk keluar dan menyertai gelombang, saya memberi makan dua kucing saya (sangat bersemangat) dan makan makanan yang saya sediakan tadi malam. Saya tidak berpuasa tetapi kebanyakan restoran mengubah jadual mereka pada Ramadhan jadi lebih baik untuk pergi dengan aliran.

4 pagi

Selepas menamatkan makanan saya, saya melepaskan binatang-binatang di luar untuk bermain dan saya melakukan senaman yang cepat sebelum melompat ke pancuran. Air sejuk menjejaskan otak saya terjaga ketika saya menceritakan jadual saya hari ini. Cawan teh kemudian, saya duduk di meja saya untuk melihat senarai tugasan saya. Saya masih tidak berminat untuk melakukan sesuatu yang produktif jadi saya menatal melalui pelbagai media sosial ketika saya menunggu matahari menunjukkan diri

6:45 pagi

Beberapa video YouTube kemudian, saya bangun untuk menyediakan komputer riba dan buku. Saya juga mengisi mangkuk makanan kucing kerana saya tidak akan pulang semasa makan tengah hari. Saya meminjam motosikal seorang kawan kerana beg saya terlalu berat untuk dibawa hari ini. Tempat saya cukup dekat dengan kampus saya jadi saya biasanya berjalan atau menggunakan perkhidmatan pengangkutan dalam talian. Kadang-kadang saya menggunakan bas jika saya perlu pergi ke tempat lain kerana bas adalah pilihan yang lebih murah jika itu berlaku. Bas sebenarnya lebih murah tetapi laluan yang diperlukan membuat saya tidak selesa kerana saya masih perlu berjalan kaki selama beberapa ratus meter ke kampus saya dari perhentian bas.

Walaupun jam awal, sudah ada banyak orang keluar dan kira-kira. Sesetengahnya adalah pelajar kolej atau pekerja yang menghindari jam sibuk, ada yang melakukan pelbagai tugas. Pasaran pagi adalah banyak sibuk daripada ini, walaupun. Terdapat banyak pasar tradisional pada waktu pagi. Ia bervariasi dari pasaran ke pasaran tetapi biasanya, ia beroperasi pada sekitar 2 pagi hingga 6.30 pagi, apabila pagi tergesa-gesa.

7:00 pagi

Saya menetap di perpustakaan untuk membuat persembahan saya. Sesetengah pelajar tidak mempunyai apa-apa yang lebih baik untuk dilakukan selepas suhoor supaya mereka datang lebih awal. Kelas pagi biasanya bermula pada pukul 7 pagi tetapi semasa Ramadhan, kebanyakannya bermula jam 7.30 pagi

9 pagi

Saya pergi ke makmal untuk berjumpa dengan kumpulan saya. Ia berisik kerana kelas praktikal sudah bermula. Beberapa rakan sepasukan saya berlari sedikit lewat sehingga saya memutuskan untuk membuka komputer riba saya dan menambah lebih kepada pembentangan saya.

AFTERNOON

12 tengah hari

Kami berkuasa melalui pertemuan kami semasa makan tengah hari. Masjid kecil di sebalik bangunan menyiarkan adhan, yang merupakan panggilan untuk solat untuk umat Islam, dan kami berhenti sejenak untuk mendengar. Semasa waktu biasa, rehat makan tengah hari digunakan untuk berdoa dan makan tetapi sejak kita tidak makan sekarang, kita meneruskan pertemuan supaya semua orang boleh pulang secepat mungkin.

1 petang

Mesyuarat berakhir dan kita semua pulang ke rumah kecuali pemimpin kumpulan kita, yang berkerja untuk projek lain. Dia bukan Muslim jadi dia membawa makan tengah hari dari rumah kerana kafeteria tidak dibuka pada Ramadhan. Dalam perjalanan pulang, saya jatuh ke restoran Gudeg untuk makan tengahari. Kebanyakan restoran terbuka menutup pintu tengah mereka, dan sesetengah menggunakan langsir untuk menutup restoran mereka. Ia diperlukan oleh kerajaan dan dianggap tidak sopan untuk makan atau minum di hadapan seseorang yang berpuasa. Oleh kerana tidak selesa makan di hadapan seseorang yang tidak boleh, saya memutuskan untuk makan di rumah.

1:30 petang

Saya tiba di rumah untuk melihat kucing yang menunggu di hadapan pintu saya walaupun saya meninggalkan tetingkap terbuka. Saya makan Gudeg saya semasa mereka berjalan di dalam dan di luar bilik saya.

Gudeg adalah hidangan tradisional yang terbuat dari buah jenggot yang belum matang. Ia lazimnya merasakan sedikit pedas, tetapi saya dapati orang-orang di Yogyakarta seperti makanan mereka di sisi manis. Selain gudeg, terdapat juga nasi, krechek, dan telur coklat. Krechek adalah lebih kurang keropok yang diperbuat daripada kulit lembu yang direndam dalam sup pedas. Ia lebih lembut daripada gudeg. Telur coklat juga boleh digantikan dengan ayam, ayam, atau makanan lain yang anda mahukan. Ia adalah sebahagian daripada resipi yang dipanggil pindang, ia menjadikan telur ayam dan manis. Terdapat banyak restoran gudeg di Yogyakarta. Selain dari restoran, ada juga gerai gudeg yang sangat popular yang dibuka sekitar jam 10 malam Gerai-gerai ini juga sangat popular kerana mereka menjual gudeg pedas, yang banyak orang suka.

Saya tidak tidur banyak malam sebelum ini, jadi saya membuat keputusan untuk tidur sebentar.

3 petang

Masjid-masjid yang berdekatan dengan bilik saya membangkitkan saya dengan panggilan ketiga untuk solat hari itu. Ini bermakna ia hampir masanya untuk sarapan pagi. Selepas menstrimkan beberapa rancangan TV secara rawak untuk sedikit, saya menghidupkan penghawa dingin saya kerana ia masih agak luar biasa.

Terdapat dua musim di Indonesia: hujan dan kering. Kebanyakan tahun, ia kering tetapi sekarang kita beralih dari hujan ke kering yang itulah sebabnya cuaca tidak dapat diramal. Ia sentiasa mendung tetapi tidak pernah hujan. Musim hujan baru sahaja berlalu jadi itulah pelepasan untuk bajet dobi saya. Pada musim hujan, pakaian dan kasut saya yang baik "berjalan dengan baik", jadi penting untuk mencari pakaian yang boleh mencuci dalam satu hari. Seperti yang anda harapkan dari perkhidmatan ekspres, ia kira-kira dua kali ganda harga perkhidmatan dobi biasa.

4 petang

Saya memesan beberapa makanan kerana ia akan menjadi sangat sesak dari pukul 5 petang. Pada hari-hari awal Ramadhan, orang-orang suka berpecah bersama. Kadang-kadang mereka bergaul sebelum Maghrib, solat malam, yang kita panggil "ngabuburit". Ia menjadi sukar untuk mencari tempat untuk makan malam di Ramadhan. Saya yakin di mana-mana sama ada sesak atau tidak dibuka lagi sekarang jadi saya memesan beberapa makanan segera yang saya pasti akan terbuka. Apabila makanan saya tiba, saya pergi ke taman tempatan untuk melakukan beberapa latihan. Dua hingga tiga kali seminggu, saya berlari di taman tempatan. Tidak banyak taman-taman di Yogyakarta, yang malang tetapi sejak saya tinggal berdekatan, itu cukup baik untuk saya.

5:30 petang

Saya mengambil mandi untuk menyegarkan diri saya dan menukar ke dalam pakaian dalaman saya. Orang ramai mula keluar untuk mencari makanan atau memasak di dapur. Sementara itu, saya mengambil komputer riba saya dan menghabiskan beberapa jam bekerja di projek saya. Jalan-jalan sentiasa penuh sesak pada waktu ini, dan terdapat juga banyak gerai makanan berhampiran jalan raya untuk menampung orang yang tidak dapat berpuasa di rumah. Ia disyorkan untuk memecahkan puasa secepat mungkin, sebaik-baiknya dengan air dan sesuatu yang manis. Ia juga disyorkan bahawa selepas anda berpuasa, anda berdoa terlebih dahulu sebelum makan malam.

5:30 petang

Panggilan untuk solat Maghrib disiarkan pada pukul 5:30 malam Ini juga memberi isyarat bahawa kita boleh memecah puasa kita. Bangunan saya sangat tenang sekarang kerana banyak orang makan dengan rakan-rakan mereka. Apabila saya selesai kerja saya, saya makan malam saya, ayam yang dihancurkan, yang pada asasnya hanya ayam goreng yang dihancurkan dengan bawang putih, garam, dan cabai, dan beras. Ia tidak baik untuk mempunyai makanan pedas apabila perut anda kosong tetapi kerana saya tidak berpuasa, saya memakannya.

KESELAMATAN

7 petang

Orang ramai pergi ke masjid untuk mengadakan solat kelima (dan terakhir) dan solat pilihan yang dilakukan semasa Ramadhan dipanggil Tarawih. Anda sebenarnya boleh melakukan Tarawih di rumah tetapi ramai yang lebih suka melakukannya di masjid. Semasa Ramadhan, masjid dipenuhi dengan orang ramai. Terdapat juga gerai makanan di luar masjid. Kebanyakan gerai makanan ini sebenarnya ditujukan kepada pelajar sekolah rendah tetapi banyak orang dewasa juga menikmatinya. Saya menunggu Tarawih selesai kerana saya akan pergi ke pusat membeli-belah dengan kawan saya. Kami akan mendapat crepes kerana ia lazat dan cumi kerana terdapat promosi di atasnya sekarang. Terdapat banyak promosi makanan sepanjang Ramadhan. Mungkin kerana Ramadhan berasa sangat meriah atau mungkin kerana kebanyakan kita tidak akan menggunakannya kerana kita berpuasa.

8 petang

Kami tiba di pusat membeli-belah untuk mencarinya dengan pelik. Pada Ramadhan, orang ramai cenderung untuk tidur dan tidur awal supaya mereka boleh bangun untuk Suhoor tetapi ada juga yang memutuskan bahawa mereka akan tidur lewat dan hanya makan suhoor mereka sebelum mereka tidur. Kami menuju ke mahkamah makanan dan mendapatkan apa yang kami datangkan. Biasanya, selepas ini, kita pergi ke karaoke tetapi sejak ditutup pada Ramadhan, kami memutuskan untuk berjalan-jalan di luar, di jalan Malioboro. Ini adalah salah satu jalan paling terkenal di Yogyakarta. Ia terkenal kerana menganjurkan banyak kedai hadiah, gerai makanan, dan hotel untuk pelancong. Terdapat juga banyak orang yang menghabiskan masa dengan kawan-kawan mereka di sini. Anda boleh menemui sebahagian daripada mereka hanya berbual di bangku, ada di restoran, ada yang melayari barang dagangan di gerai-gerai, ada juga skate. Terdapat juga beberapa penghibur jalan di sana sini - ia adalah tempat yang sangat meriah untuk berjalan-jalan.

10 petang

Sejak kami selesai makanan kami dan tidak ada lagi yang dapat dilihat, kami memutuskan untuk pulang ke rumah untuk hari itu. Jalan-jalan masih padat, kebanyakannya adalah keluarga muda atau orang dewasa muda, dan tentu saja, pelancong. Ia masih hari kerja, jadi anda tidak boleh mengharapkan keluarga yang sibuk untuk keluar malam ini namun masih ramai di Malioboro. Apabila saya tidak bergaul dengan rakan-rakan saya, saya biasanya meluangkan masa saya di kafe tempatan atau rantaian makanan segera untuk bekerja di projek saya atau bermain permainan dengan rakan saya. Di atas 10 malam kebanyakan penduduk di tempat tersebut adalah pelajar kolej atau pekerja yang memerlukan internet dan elektrik untuk bekerja di komputer riba mereka. Anda boleh mencari orang-orang ini dalam kafe atau restoran dengan komputer riba mereka di hadapan mereka, diikat ke titik tertentu tempat yang mempunyai soket kuasa. Selain dari para wanita dan lelaki yang rajin, tidak banyak kegiatan. Terdapat beberapa kelab malam di Yogyakarta, walaupun saya belum pernah ke salah satu. Kadang-kadang, jika anda bergaul di rantaian makanan segera tempatan cukup lama, anda dapat melihat beberapa orang yang baru pulang dari kelab. Kadang-kadang mereka mabuk sedikit tetapi kebanyakan masa mereka sedar dan kelihatan hebat.

11 petang

Perjalanan pulang seperti yang diharapkan, tidak banyak orang, tapi ramai di tempat tertentu. Saya pergi melalui rutin malam biasa saya kerana kucing membuat keributan berjalan di sekitar bilik. Selepas saya mencuci muka saya dan mengisi botol air saya, saya duduk untuk menulis senarai tugas esok. Ia adalah kebiasaan saya mengambil masa yang lalu sejak saya dengan mudah melupakan perkara dan itu tidak baik apabila anda menekankan untuk tamat pengajian anda. Saya bersedia untuk tidur dan mengecas telefon saya di soket kuasa berhampiran. Saya tidur lebih awal daripada biasa kerana saya pasti saya akan bangun cukup awal esok juga.

Negara mana yang anda ingin lihat dipaparkan dalam "Hari dalam Kehidupan"? Marilah kita tahu dalam komen!

Disyorkan

Pergunungan Paling Tinggi Di Burkina Faso
2019
Apa Warna Dan Simbol Of The Flag Of Liechtenstein Berarti?
2019
Adakah Catalonia A Country?
2019