Gertrude Stein - Penulis, Pengumpul Seni, Penyair

Gertrude Stein adalah seorang penulis Amerika dan pengumpul seni yang sangat dihormati di Paris. Walaupun dia dibesarkan di Oakland, California, Stein dilahirkan di Pittsburgh, Pennsylvania pada 3 Februari 1874. Pada usia 29 tahun, dia berpindah ke Paris di mana dia akan tinggal sebagai ekspatriat sepanjang hayatnya. Stein mungkin terkenal dengan salonnya di 27 Rue de Fleurus, yang menjadi tuan rumah para seniman dan penulis seni dan kesusasteraan moden. Tetamu tetapnya termasuk Pablo Picasso, Ezra Pound, Henri Matisse Ernest Hemingway, F. Scott Fitzgerald, dan Sinclair Lewis. Walaupun bulatan yang dia kerap dilayaninya adalah legenda, Stein juga merupakan penyokong awal hubungan seks yang sama yang dia tuliskan dalam buku larisnya, The Autobiography of Alice B. Toklas, yang ditulis sebagai pasangan hidupnya, Alice B. Toklas.

Makna Sejarah dan Warisan

Gertrude Stein pada tahun 1934. Dari Koleksi Gambar Carl Van Vechten.

Sebelum dia terkenal dengan koleksi seni dan orang-orangnya, Gertrude Stein secara signifikan penting untuk karya-karya beliau yang ditulis mengenai cinta lesbian. Buku-buku beliau tentang cinta sejenis, yang kadangkala termasuk kawan Stein, termasuk QED, Fernhurst, Tiga Kehidupan, dan Pembuatan Orang Amerika. Stein juga menulis mengenai seksualiti lesbian dalam Tender Buttons. Kesemua karya beliau diturunkan selepas dia berpindah ke Paris pada tahun 1903.

Stein juga mempunyai kepentingan sejarah yang ketara sebagai seorang wanita Yahudi yang tinggal di Perancis yang diduduki oleh Nazi semasa Perang Dunia II. Ramai yang mengesyaki Stein hanya dapat terus tinggal di Paris sebagai pengumpul seni kerana Bernard Faÿ, seorang pegawai tinggi kerajaan Vichy dan seorang kolaborator Nazi yang memastikan keselamatannya sepanjang perang.

Koleksi Seni

Sekali lagi, koleksi seni Gertrude yang mengagumkan dan orang yang diisi rumahnya dengannya adalah antara sumbangan paling teringat yang dia kagum dengan Paris pada awal abad ke-20. Oleh itu, untuk mengelakkan gangguan semasa menulis hari-harinya, Stein mengetepikan petang Sabtu untuk menjadi tuan rumah perhimpunan rasmi untuk menerima dan bersosial dengan senarai artisnya dari pelbagai medium. Semasa Stein melayan lelaki yang berbakat di salon 27 Rue de Fleurus yang legenda, pasangan hidupnya, Alice B. Toklas akan menjadi tuan rumah para isteri, teman wanita, dan perempuan simpanan lelaki di dalam bilik yang berasingan.

Sebelum salun dengan Alice B. Toklas, Stein, bersama kakaknya Leo Stein, telah mengisi studio mereka dengan lukisan oleh Pierre Bonnard, Henri Matisse, Pablo Picasso, Paul Cezanne, Pierre-Auguste Renoir, Henri Manguin, dan Henri de Toulouse-Lautrec pada permulaan tahun 1906, hanya tiga tahun selepas berpindah ke Paris. Pasangan ini menyumbang dua pameran seni yang paling terkenal pada masa mereka bersama di Paris dengan meminjam kepingan dari koleksi mereka dan kadang-kadang dengan menghadiri artis-artis yang ada dalam pameran.

Itu semua dalam Keluarga

Walaupun Stein jelas berbakat dengan memilih artis hebat yang akan datang, keupayaan untuk mengenal pasti dan melabur dalam artis berbakat adalah sifat keluarga. Saudara lelaki Stein yang tertua, Michael, dan isterinya Sarah juga pengumpul seni. Pasangan itu menyukai Henri Matisse dan mencerminkan kasih sayang mereka terhadap seninya dengan menekankan karya-karyanya di kalangan koleksi mereka. Seorang pemungut karyanya juga, salon Gertrude Stein diisi dengan lebih banyak kerja oleh Renoir, Picasso, dan Cezanne daripada Matisse.

Disyorkan

Negara Persembahan Terbaik Di Piala Dunia Ragbi 7
2019
Adakah Ia Salji di Virginia?
2019
Apakah Jenis Kerajaan Adakah Pantai Côte D'Ivoire?
2019