Gereja Kristian Ortodoks Timur

Latar Belakang dan Pembentukan Awal

Gereja Kristian Ortodoks Timur adalah hasil dari Schism Timur-Barat, yang juga dikenali sebagai Schism Besar yang membahagi dunia Kristian ke Ortodoks Timur dan Gereja Katolik yang berpusat di Rom. Perselisihan gereja dan perbedaan teologi antara Timur Yunani dan Barat Latin ada selama milenium pertama, tetapi rehat formal datang pada tahun 1054 ketika Gereja Timur menolak otoritas universal Paus. Gereja Ortodoks adalah pewaris kepada gereja-gereja pra-pembahagian yang telah ditubuhkan oleh para Rasul. Selepas perpecahan, Orthodoksi Timur tersebar di seluruh Rom timur dan kemudian Empayar Byzantine dan seterusnya. Gereja Ortodoks Timur bukanlah sebuah institusi hegemoni tetapi sebuah keluarga 13 gereja sendiri yang dikuasai oleh negara-negara masing-masing dari mana mereka beroperasi, contohnya gereja Ortodoks Yunani dan gereja Ortodoks Rusia yang diketuai oleh Patriark Constantinople.

Kepercayaan, Doktrin, dan Teks Suci

Penganut doktrin Orthodoks Timur mengamalkan apa yang mereka anggap iman asli seperti yang diberikan oleh para Rasul. Seperti Katolik dan Protestan, mereka mengesahkan Tritunggal dan Alkitab sebagai firman Tuhan dan Yesus sebagai anak Tuhan. Walau bagaimanapun, Perjanjian Lama Kitab Suci Ortodoks tidak berasaskan kepada bahasa Ibrani tetapi terjemahan Yunani purba yang disebut Septuagint. Gereja Ortodoks tidak percaya pada justifikasi iman, tetapi menekankan 'divinization', proses beransur-ansur di mana orang Kristian biasa menjadi Kristus. Variasi lain dari tradisi Katolik dan Protestan adalah kuasa yang sama dengan kitab suci dan otoritas gereja, keperawanan Maria yang kekal, pembaptisan bayi tanpa konteks tanggungjawab individu dan hantu kehilangan keselamatan.

Tarikh Kalendar Penting

Selepas Perang Dunia I, jemaat-jemaat Ortodoks meninggalkan kalendar Julian dan mengamalkan suatu bentuk kalendar Gregorian, yang bermula pada 1 September dan berakhir pada 31 Ogos dan setiap hari adalah hari kudus. Selain dari Rusia, Jerusalem, Serbia dan Mt. Athos semua gereja Ortodoks menggunakan kalendar Gregory untuk hari-hari suci dan perayaan tetap dan kalendar Julian untuk perayaan bergerak dan Paskah. Sejak almanak Gregorian adalah 13 hari lebih awal daripada Julian, Kristian Ortodoks merayakan Krismas pada 7 Januari. Krismas Timur, bagaimanapun, tidak mempunyai aspek komersial yang tipikal di Barat. Krismas Timur juga didahului oleh permulaan awal 40-hari pada 15 November. Krismas adalah perayaan agama Katolik dan Protestan yang paling utama tetapi Easter menduduki puncak tertinggi bagi umat Kristian Ortodoks.

Pengedaran Global

Hari ini, bilangan orang Kristian Ortodoks Timur di dunia dianggarkan antara 225 dan 300 juta. Kira-kira separuh jumlah ini tinggal di Rusia, yang merupakan agama tunggal terbesar di negara ini. Di Ukraine, ia adalah agama majoriti, yang terdiri daripada 66% penduduknya. Hampir semua orang adalah Orthodox Timur dengan pengikutnya terdiri daripada 95% hingga 98% penduduknya. Negara-negara lain dengan peratusan penting Kristian Ortodoks adalah sebahagian besar negara-negara yang merupakan sebahagian daripada USSR dan negara-negara Eropah Timur yang lain. Di Turki, bilangan mereka berkurang secara drastik selepas genosida Armenia dan pemindahan penduduk antara Yunani dan Turki pada tahun 1923.

Orthodoksi Timur Hari ini

Hari ini, Gereja Ortodoks Timur kekal sebagai salah satu organisasi keagamaan yang paling berpengaruh di planet ini. Orthodoksi Timur adalah sekolah pemikiran Kristian terpusat kedua terbesar, di belakang hanya Katolik. Impak Komunisme di seluruh Eropah pada abad ke-20 dengan kebangkitan Kesatuan Soviet dan Blok Timur menyaksikan peningkatan dalam sekularisme dan ateisme, dan akibatnya penurunan pengaruh gereja di banyak tempat. Walau bagaimanapun, gereja telah melihat sedikit kebangkitan semula sejak kejatuhan banyak negara komunis tunggal Parti Komunis di Eropah pada awal tahun 1990-an.

Disyorkan

Bagaimana Adakah Rainbow Dibentuk?
2019
Adakah Adakah Big Dig?
2019
10 negara yang paling bergantung pada Pelancongan
2019