Frederick Douglass - Angka Penting dalam Sejarah AS

Kehidupan Awal

Dilahirkan dalam perhambaan di sebuah perkebunan di Talbot County, Maryland pada tahun 1818, Frederick Augustus Washington Bailey dipisahkan dari ibunya pada usia dini, dan dibesarkan oleh neneknya. Sekitar umur lapan, dia dibawa ke Baltimore untuk berkhidmat sebagai pembantu rumah kepada Hugh dan Sophia Auld, yang merupakan saudara tuannya. Di sana dia mula belajar surat abjad dari Sophia. Hugh menjadi marah apabila dia menemuinya, dan melarang Sophia daripada memberikan pelajaran lanjut sebagai tindak balas. Young Frederick kemudian mengambilnya untuk belajar bagaimana membaca dan menulis dari anak-anak kulit putih di sekitar kejiranan. Pada usia 20 tahun, dan selepas beberapa percubaan sebelumnya yang tidak berjaya, Frederick akhirnya berjaya melangkah ke New York dengan pengantin perempuan yang baru saja diambil. Dia mengembara di bawah nama baru, Frederick Douglass, yang akan dipelihara sepanjang hayatnya.

Kerjaya

Dalam autobiografinya, Frederick Douglass memuji The Columbian Orator, yang ditemui sekitar 12 tahun, untuk membantunya lebih jelas dan kemudian memperluaskan pandangannya mengenai hak asasi manusia. Selepas berpindah ke New York, Douglass menyertai sebuah gereja dan menghadiri pertemuan abolisi. Perhimpunan ini adalah di mana Douglass pertama kali bertemu dengan William Lloyd Garrison, pemimpin pemutus putih dan penulis The Liberator. Garrison akan menjadi mentor kepada Douglass untuk beberapa waktu selepas itu, sehingga pandangan mereka terbukti terlalu berbeza untuk perdamaian. Pada tahun 1841, Douglass memberikan ucapan di Massachusetts Anti-Perhambaan Masyarakat di Nantucket, dan diminta untuk menjadi pembicara tetap bagi masyarakat. Dia tinggal bersama masyarakat selama tiga tahun, dengan itu melancarkan kariernya sebagai pemidato dan penyingkiran yang dihormati.

Sumbangan utama

Douglass membuat sejumlah sumbangan penting kepada sejarah Amerika, beberapa yang paling penting yang dicatatkan dalam tulisannya sebagai autobiografi dan akhbar. Selain daripada antislavery dan hak asasi manusia secara umum, Douglass juga merupakan penyokong hak dan hak pilih wanita. Semasa Perang Saudara Amerika, Douglass akan menggunakan pengaruhnya untuk menasihati Presiden Abraham Lincoln mengenai perlakuan para askar hitam, dan kepentingan hakim hitam untuk budak yang baru dibebaskan dan sudah 'Freemen' sama. Walaupun dia terlalu tua untuk mengambil bahagian dalam perang sebagai seorang askar, dia terus menulis dan bercakap terhadap perhambaan ketika bekerja untuk merekrut tentera hitam untuk Tentera Kesatuan. Pada tahun 1872, walaupun kekurangan pengetahuan atau persetujuannya, beliau juga akan menjadi orang kulit hitam pertama yang muncul pada Pilihanraya Presiden AS, berbuat demikian dalam usaha untuk Wakil Presidensi AS.

Cabaran

Sebagai seorang lelaki hitam yang berpendidikan mandiri melarikan diri dari perhambaan, Douglass dihadapkan dengan banyak kesulitan. Sebelum melarikan diri, beliau telah bekerja untuk Edward Covey, seorang petani yang mempunyai reputasi sebagai "pemutus hamba". Lelaki itu terus-menerus menyalahgunakan Frederick yang berusia 16 tahun itu, dan hanya berhenti selepas kehilangan konfrontasi fizikal terhadapnya. Apabila dalam lawatan ceramah, ia tidak pernah didengar oleh Douglass untuk dihalau dan dipukul oleh orang ramai yang marah. Selepas dia menerbitkan autobiografi pertama pada 1845, berjudul Narrative of the Life of Frederick Douglass, seorang budak budak Amerika, Douglass terpaksa melarikan diri ke Eropah untuk mengelakkan diri daripada ditangkap, walaupun berjaya. Walaupun selepas kitabnya diterbitkan, ramai yang masih meragui bahawa seorang penulis yang fasih seperti itu boleh dilahirkan sebagai hamba.

Kematian dan Warisan

Pada 20 Februari, 1895, pada usia 77, Douglass mengalami sama ada serangan jantung atau angin ahmar, selepas pulang dari bercakap pada mesyuarat Majlis Kebangsaan Wanita di Washington DC. Beribu-ribu orang menghadiri pengebumiannya untuk memberi penghormatan, dan dia telah dimasukkan ke dalam Hall of Fame Writers New York pada tahun 2010. Telah ada, dan terus menjadi, pelbagai potret dan patung-patung yang didirikan atas kehormatannya, dan sekolah-sekolah dan taman-taman yang dinamakan sempena namanya. Walaupun begitu bertahun-tahun sejak kematiannya, Douglass terus diingati dan dihormati sebagai pemimpin berpandangan ke hadapan dalam hak kemanusiaan, hak wanita, dan gerakan antisemlak. Dia sering dianggap sebagai pemimpin Amerika yang paling penting dalam waktunya.

Disyorkan

Adakah Anda Tahu Terdapat Sungai Mendidih Deadly di Peru Bahawa Dooms Semua Itu Tiba Di Dalamnya?
2019
Gran Chaco Lowlands Of Amerika Selatan
2019
Guinea Babi - Haiwan Dunia
2019