Di mana bahasa Tagalog?

Bahasa Tagalog adalah salah satu bahasa yang paling terkenal di Filipina seperti sebilangan besar penduduk menyebutnya dialek asli. Sejumlah besar Filipinas juga bercakap sebagai lidah kedua mereka. Versi Bahasa Tagalog yang diseragamkan dirujuk sebagai Bahasa Filipina dan telah diisytiharkan oleh perlembagaan Filipina sebagai salah satu bahasa rasmi di negeri ini. Kali pertama bahasa Tagalog mencapai status bahasa rasmi pada tahun 1897 selepas pengenalan Perlembagaan Biak Na Bato.

Sejarah Bahasa Tagalog

Penyelidikan linguistik menunjukkan bahawa perkataan "Tagalog" merujuk kepada penghuni sungai, kemungkinan rujukan kepada asal usul orang-orang Tagalog. Walaupun penyelidikan yang luas ke dalam subjek ini, pakar linguistik tidak dapat mengesan tempat yang tepat dari mana bahasa Tagalog berasal. Bahasa ini mempunyai hubungan erat dengan dialek Central Central yang lain walaupun terdapat perbezaan yang signifikan dalam penggunaan vokal. Berbanding dengan bahasa-bahasa lain seperti bahasa Latin, bahasa Tagalog adalah bahasa yang agak muda sebagai bukti bertulis bahasa yang kembali ke hampir 900 AD. Bukti tertulis yang paling awal dari Tagalog ialah Laguna Copperplate Inscription yang menunjukkan bahawa bahasa itu mempunyai sejarah lisan panjang. Penyelidikan ke dalam tulisan-tulisan pada Laguna Copperplate Inscription menunjukkan bahawa ia mengisahkan hubungan politik dan perdagangan antara dua komuniti.

Buku Bahasa Tagalog

Kali pertama buku yang diterbitkan di Tagalog adalah pada tahun 1593, dan buku itu adalah Doctrina Christiana. Fray Juan de Plasencia menulis buku untuk meningkatkan jumlah Katolik Roma di Filipina. Pada mulanya, buku itu ditulis dalam Bahasa Sepanyol dengan versi Tagalog yang menjadi penterjemahan. Semasa terjemahannya, dua versi berbeza telah dibuat dengan menggunakan pertama skrip Baybayin dan yang kedua menggunakan skrip Latin yang ditujukan kepada orang Sepanyol. Orang Sepanyol sangat bertanggungjawab terhadap pemahaman moden bahasa Tagalog kerana mereka menulis kamus dan buku tatabahasa. Pedro de San Buenaventura dikreditkan dengan menerbitkan kamus awal kata-kata Tagalog. Karya-karyanya merupakan sumber inspirasi penting kepada Pablo Clain yang menggunakannya sebagai dasar karya-karyanya yang para sarjana linguistik mempertimbangkan kamus bahasa Tagalog yang komprehensif pertama. Kerja-Nya adalah sumber inspirasi kepada banyak orang yang mempelajari bahasa itu, dan ia secara konsisten diedit bahkan pada abad ke-21 untuk menjadikannya relevan dengan zaman moden. Selama bertahun-tahun, beberapa karya sastera telah diterbitkan dalam bahasa dengan salah satu yang paling menonjol iaitu Floránte di Laúra.

Sistem Penulisan

Sebelum Sepanyol memperkenalkan abjad Latin kepada masyarakat Tagalog, skrip Baybayin digunakan ketika menulis bahasa. Aksara Baybayin pudar dengan ketara semasa pemerintahan pulau Sepanyol. Perbezaan utama antara kedua-dua sistem ialah Baybayin adalah huruf alphasyllabary manakala sistem Latin disusun mengikut abjad.

Budaya Bahasa

Cara hidup bahasa Tagalog adalah salah satu yang paling berpengaruh di Filipina disebabkan oleh sebilangan besar orang Tagalog di negara ini. Masakan Tagalog telah mempengaruhi makanan Filipina secara mendadak dengan makanan seperti Bulacan yang tersebar luas.

Disyorkan

Laut Sahara: Projek Hypothetical Untuk Mewujudkan Laut Di Gurun Sahara
2019
Sir Francis Drake - Penjelajah Terkenal di Dunia
2019
Bangunan Kediaman Terunggul Di Dubai
2019