Biografi Althea Gibson

Dalam setiap sukan terdapat trailblazer. Dalam dunia tenis, itu adalah Althea Gibson. Pemain terulung pada tahun 1950-an, dia adalah pemain Afrika-Amerika yang pertama untuk memenangi pertandingan utama. Setelah bersara dari mahkamah, dia beralih ke golf, dan menjadi wanita hitam pertama yang bermain untuk Persatuan Golf Wanita Profesional.

Kehidupan Awal

Gibson dilahirkan di Silver, South Carolina pada 25 Ogos 1927 dan dibesarkan di Harlem, New York. Sebagai seorang kanak-kanak, dia seorang atlet semulajadi, bermain bola keranjang dan tenis paddle, tetapi dia sangat tidak suka sekolah, sering melangkau kelas dan akhirnya jatuh keluar. Pada tahun 1941, selepas diberi raket tenis dan hadiah pelajaran di kelab tenis oleh jirannya, Gibson memasuki dan memenangi Kejohanan Negeri New York yang dianjurkan oleh Persatuan Tenis Amerika, sebuah organisasi yang kebanyakannya hitam. Ia merupakan yang pertama dari kemenangan dalam pertandingan ATA, yang mendapat perhatian dua doktor tenis yang suka bermain tenis. Bersama-sama mereka membantu mendapatkan bimbingannya, serta kembali ke sekolah di sekolah supaya dia dapat lulus.

Semasa menghadiri dan tamat pengajian dari Universiti Pertanian dan Mekanikal Florida pada biasiswa olahraga, Gibson terus bermain dengan ATA. Dia memenangi kejohanan 10 tahun berturut-turut, menyebabkan pemain tenis putih Alice Marble memetik artikel untuk American Lawn Tennis yang memanggil sukan itu untuk ketaksuban.

Kejohanan dan Pertandingan

Pada tahun 1950, Gibson adalah pemain hitam pertama yang diundang ke Kejohanan Rumput Mahkamah Persatuan Tenis Lawn Timur - pendahulu ke Terbuka AS - di mana dia memenangi perlawanan kedua ketika ribut berhenti bermain. Apabila pertandingan itu kembali keesokan harinya Gibson hilang. Pada tahun berikutnya dia menjadi pemain hitam pertama yang dijemput ke Wimbledon, tetapi kekecewaan pada kerugiannya membuat tamparan pahit.

Gibson bermain di peringkat elit selama beberapa tahun sebelum memukulnya. Pada tahun 1956 beliau memenangi acara utama pertamanya, kejohanan Perancis, dan juga merangkul gelaran beregu wanita di Wimbledon. 1957 adalah tahun yang menyaksikan dia di puncak, memenangi kedua-dua kejohanan AS dan kejohanan Wimbledon. Untuk tahun itu dan yang berikut dia dinamakan sebagai Atlet Wanita Persatuan Terkemuka Tahun. Dia mengulangi kemenangan tunggal Wimbledon pada tahun 1958, dan membuat pilihan untuk menjadi pro kemudian pada tahun itu.

Golf Career and Return to Tennis

Dengan beberapa pertandingan untuk tenis pro wanita, Gibson memutuskan untuk menjadikan kemahiran dan disiplinnya untuk golf. Pada tahun 1964, beliau menyertai Persatuan Emas Wanita Profesional sebagai ahli Afrika-Amerika yang pertama. Dia gagal menonjol di padang dan akhirnya kembali ke tenis, mengajar sebagai seorang pro.

Tanda dan pengaruh Gibson pada dunia tenis tidak dapat dilebih-lebihkan. Melalui bakat dan kerja keras, dia memecah batas perkauman ketika negara baru mula membuat kemajuan dalam hubungan kaum, dan membuka jalan para atlet wanita hitam di semua sukan.

Gibson meninggal dunia pada tahun 2003 pada usia 76 tahun, dari komplikasi jangkitan pernafasan dan pundi kencing, di rumahnya di East Orange, New York.

Disyorkan

Apa yang perlu dilakukan di Detroit: 10 Idea
2019
Apa itu Bunga Negeri New Hampshire?
2019
Kehidupan Di Gurun Arab: Apa Haiwan Di Sini?
2019