Berapa Banyak Spesies Yang Lambat Melangkah Hidup Di Dunia Hari Ini?

Lelis perlahan adalah sekumpulan primata Nycticebus genus. Haiwan ini ditemui di bahagian kepulauan Asia Tenggara, anak benua India, dan Indochina. Haiwan ini adalah alam semulajadi dan arboreal dan pada umumnya, mempunyai diet yang luar biasa. Lori yang perlahan di dunia menghadapi ancaman besar terhadap kewujudan mereka kerana memburu memburu, menangkap bayi untuk perdagangan haiwan haram, dan kemusnahan habitat.

8. Bangka Slow Loris

Bangka slow langka ( N ycticebus bancanus) mendiami pulau Bangka barat daya Bangka. Haiwan ini dikenal pasti oleh bulu berwarna merah yang berwarna merah di bahagian belakang dan ciri-ciri terang di wajah. Spesies loris yang lambat ini adalah arboreal dan pada waktu malam. Ia adalah omnivora yang memakan serangga, nektar, buah, gusi pokok, dan lain-lain. Langka perlahan Bangka mempunyai gigitan toksik. Ia dikelaskan sebagai "Kerentanan" oleh IUCN sebagai perburuan haram dan kehilangan habitat mengancam survival spesies.

7. Bengal Slow Loris

Nycticebus bengalensis atau loris lambat Bengal adalah spesies loris lambat yang berasal dari Indocina dan anak benua India. Haiwan ini mendiami habitat hutan daun luruh dan hijau. Spesies ini mempunyai julat yang paling luas di kalangan semua spesies loris lambat. Ia juga mempunyai saiz terbesar. Panjang loris lambat Bengal bervariasi antara 26 dan 38 cm dari kepala hingga ekor. Komposisi kimia toksin yang disembelih oleh spesies loris lambat ini berbeza dengan spesies lain. Pemakanan loris bulat Bengal terdiri daripada buah-buahan, serangga, siput, sap pohon, dan gusi, dan lain-lain. Ia adalah alam semesta dan arboreal. Spesies ini dikelaskan sebagai "Kerentanan" dalam Senarai Merah IUCN. Ia telah punah di beberapa wilayah. Penebangan dan pembalakan haram di habitatnya telah menurun dengan ketara penduduk spesies ini.

6. Bornean Slow Loris

N yicicebus borneanus atau loris lambat Borneo berasal dari Borneo, Indonesia. Ciri-ciri muka gelap dan tanda unik pada muka membantu membezakan spesies loris lambat ini. Kebiasaan makanan spesies ini adalah serupa dengan yang disebutkan di atas. Ia juga mempunyai gigitan toksik dan bersifat nokturnal dan arboreal. Spesies ini juga diklasifikasikan sebagai "Kerentanan" kerana ia telah menderita selama beberapa dekad daripada kesan buruk perdagangan hidupan liar haram dan kehilangan habitat pada populasi mereka.

5. Sunda Slow Loris

Juga dikenali sebagai loris lambat yang lebih besar, Sunda loris perlahan ( N yicicebus coucang) berasal dari hutan Indonesia, Malaysia, Singapura, dan Thailand. Spesies loris lambat ini lebih suka mendiami hutan malar hijau dalam lingkungannya. Ia memakan sap, nektar, arthropods, dan lain-lain. Panjang spesies berbeza dari 27 hingga 38 meter dari kepala hingga ekor. Secara amnya bersifat bersendirian dan mempunyai kadar metabolisme yang sangat rendah. Spesies menderita kehilangan habitat dan dengan itu dilabelkan sebagai spesies "Rentan" oleh IUCN.

4. Javan Slow Loris

The loris slow Javan ( N ycticebus javanicus) berasal dari pulau Jawa, Indonesia di mana ia mendiami habitat hutan primer dan sekunder. Spesies ini dibezakan oleh kehadiran corak berlian putih di dahinya. Haiwan ini berukuran kira-kira 293 mm dari kepala ke ekor. The loris slow Javan juga merupakan omnivora dan memberi makan pada telur, cicak, buah, gusi pokok, dan lain-lain. Ia biasanya makhluk tunggal tetapi kadang-kadang tinggal di dalam kumpulan kecil. Ia adalah spesies yang paling terancam loris perlahan dan juga disenaraikan dalam senarai 2010 "The 25 Paling Terancam Primata di Dunia." Walaupun langkah-langkah perlindungan yang dilaksanakan, loris lamban Jawa terus diburu untuk perubatan tradisional dan ditangkap untuk haiwan kesayangan eksotik perdagangan maka ia dikelaskan sebagai spesies "Terancam Terancam" oleh IUCN.

3. Kayan River Slow Loris

Sungai Kayan perlahan loris (Nycticebus kayan), yang dinamakan sempena Sungai Kayan yang mengalir melalui habitat spesies, berasal dari pulau Borneo di Indonesia. Corak jalur tanda muka dan ciri-ciri hitam dan putih yang sangat kontras di wajahnya membantu membezakan Sungai Kayan loris yang perlahan dari lorek perlahan lain. Loris perlahan mempunyai kebiasaan makanan yang serupa dengan spesies yang disebutkan di atas. Kehilangan habitat dan perdagangan hidupan liar haram mengancam sungai Kayan melambatkan populasi loris. Ia adalah spesies "Rentan" mengikut IUCN.

2. Philippine Slow Loris

Loris Filipina yang perlahan ( Nycticebus menagensis ) ditemui di Kepulauan Sulu, Filipina, dan Borneo, Indonesia. Ia adalah salah satu daripada spesies loris perlahan dan beratnya hanya 265 hingga 300 kg. Pucat merah ke bulu emas dari loris dengan mudah membezakannya dari seluruh spesies loris yang perlahan. Makhluk arboreal dan malam ini sukar dicari. Walaupun ia bersifat omnivor, ia dipercayai lebih cenderung ke arah diet insektivor. IUCN menandakan loris Filipina yang perlahan sebagai spesies "Rentan".

1. Pygmy Slow Loris

The loris pygmy slow ( Nycticebus pygmaeus ) mendiami hutan di sebelah timur Sungai Mekong. Julat spesies ini meliputi bahagian-bahagian China, Vietnam, Kemboja, dan Laos. The loris yang lambat pygmy hidup dalam pelbagai tabiat seperti hutan hijau, semi-hijau, dan hutan kering tropika. Lori yang lambat ini lebih suka hidup dalam kumpulan dengan beberapa orang luar. Panjang haiwan antara 19 hingga 23 cm. Ekor sangat pendek. Makanan jenis ini termasuk serangga, nektar, buah-buahan, dan lain-lain. Haiwan ini diklasifikasikan sebagai "Kerentanan" oleh IUCN kerana populasinya terdedah kepada kemusnahan habitat, perburuan, dan perdagangan haiwan haram.

Disyorkan

Pergunungan Paling Tinggi Di Burkina Faso
2019
Apa Warna Dan Simbol Of The Flag Of Liechtenstein Berarti?
2019
Adakah Catalonia A Country?
2019