Berapa Banyak Spesies Babirusa Ada?

Babirus atau babi rusa adalah genus haiwan kepunyaan keluarga Suidae. Haiwan ini berlaku di Wallacea yang merupakan istilah yang digunakan untuk merujuk kepada rantau biogeografi dengan set unik flora dan fauna. Lebih khusus lagi, babirusas adalah spesies endemik yang hanya terdapat di beberapa pulau di Indonesia. Sehingga tahun 2002, semua ahli genus dianggap sebagai satu spesies tunggal, iaitu B. babyrussa. Walau bagaimanapun, pada masa ini, genus mempunyai tiga spesies yang masih ada dan spesies yang dicadangkan. Babirus dikenali dengan rupa "prasejarah" mereka yang berbeza kerana lelaki mempunyai taring anjing yang melengkung ke atas yang menonjol yang menembusi daging di dalam moncong. Semua spesies babirusa terancam seperti yang diklasifikasikan dalam Senarai Merah IUCN.

Buru Babirusa

Babyrussa Babyrousa adalah salah satu daripada empat spesies babirusa. Sehingga tahun 2001, semua spesies babirusa dianggap sebagai subspesifik di bawah babyrussa Babyrousa tetapi penemuan perbezaan morfologi dan genetik menyebabkan klasifikasi berasingan mereka pada masa yang lebih terkini. Buru Babirusa ditemui secara eksklusif di pulau Buru, Taliabu, dan Mangole di Indonesia. Haiwan ini mempunyai bulu berwarna perang yang panjang dan tebal. Spesies ekor spesies juga agak maju. Mereka mendiami hutan hujan tropika, kolam semula jadi, dan tebing sungai dalam jarak terhad mereka. Mereka bersifat omnivora dan memberi makan pada kedua-dua bahagian tumbuhan, vertebrata kecil, dan invertebrata. Buru Babirusa diancam oleh kehilangan habitat dan pemburuan haram dan telah disenaraikan sebagai spesies "Kerentanan" oleh IUCN.

Sulawesi Utara Babirusa

Babyrousa celebensis terdapat di pulau Sulawesi dan beberapa pulau lain di dekatnya, Buton, Muna, dan Lembeh. Kepala untuk panjang badan haiwan ini adalah 85 hingga 110 cm dan beratnya adalah sekitar 100 kg. Ia tidak mempunyai rambut badan dan mempunyai warna kulit kelabu. Ia boleh dibezakan dari babirusa Buru dengan ketiadaan bulu di badannya dan ketiadaan rambut pada bulu ekor. Ia boleh dibezakan dari babirusa Togian dengan saiznya yang lebih kecil, struktur bulu ekor yang kurang maju, dan struktur taring atas. Babyrousa celebensis tinggal di kawasan hutan tropika, pantai, dan mayebrake. Ia juga telah dilabelkan sebagai spesies "Rentan" oleh IUCN. Terdapat populasi besar spesies ini dalam penangkaran kerana ia telah dibesarkan secara meluas.

Togian Babirusa

Babyrousa togeanensis, seperti namanya, hanya terdapat di Kepulauan Togian Indonesia. Kayu atas binatang ini agak lebih pendek dan langsing daripada Babirusa Sulawesi Utara. Mereka juga sentiasa berkumpul. Spesies ini juga mempunyai bulu yang lebih besar dan lebih maju pada ekor. Ia juga merupakan spesies "Rentan".

Bola Batu Babirusa

Babyrousa bolabatuensis adalah spesies babirusa yang "dicadangkan". Ia ditemui di pulau Sulawesi. Ia telah disenaraikan sebagai spesies pada tahun 2002 oleh Erik Meijaard dan Colin Groves. Walau bagaimanapun, ketidakpastian tertentu tentang klasifikasi spesies ini masih kekal. Akibatnya, IUCN masih belum mengenali spesies tersebut. Pada masa ini, ia dianggap sebagai ahli spesies Babirusa Sulawesi Utara tetapi memberi nama ilmiah B. bolabatuensis . Kajian lanjut akan menentukan sama ada layak status spesies berasingan.

Disyorkan

10 Bandar Terkemuka Di Ontario
2019
Apakah Industri Terbesar di Chile?
2019
Giacomo Puccini - Komposer Terkenal dalam Sejarah
2019