Berapa Banyak Jenis Silk Adakah Ada?

Silk memancarkan keanggunan dan kecanggihan dengan bersinar dan kemewahannya. Ia mempunyai beberapa atribut yang menetapkannya di atas serat lain. Sutera adalah lebih lembut daripada rambut manusia tetapi kuat seperti wayar. Ia tahan terhadap debu dan rama-rama. Sutera telah digunakan untuk beribu-ribu tahun sejak kembali ke Tamadun Lembah Indus yang hadir kira-kira 2500 SM. Sutera adalah serat protein semulajadi yang dihasilkan oleh ulat sutera yang disimpan dalam kurungan. Serangga lain juga boleh menghasilkan sutera. Walau bagaimanapun, hanya sutera dari cacing sutera yang digunakan untuk tujuan tekstil. China adalah pengeluar sutera terbesar dan pengguna di dunia diikuti oleh India di mana sare India dibuat dari sutera yang terkenal. Terdapat beberapa jenis sutera dikenali secara komersial dan dihasilkan di seluruh dunia. Antara jenis sutera yang biasa termasuk;

Mulberry Silk

Sutera Mulberry adalah sutera yang paling biasa dan digunakan secara meluas di seluruh dunia. Ia menyumbang kira-kira 90% daripada bekalan dunia. Sebahagian besar sutera dihasilkan di seluruh dunia berasal dari pelbagai mulberi. Oleh itu, istilah "sutera" secara amnya merujuk kepada sutera dari cacing mulberry. Jenis sutera ini dihasilkan oleh ulat ulat Mori Bombyx yang memakan semak mulberi. Oleh itu nama. Cacing sutera sepenuhnya dijinakkan dan dipelihara tertutup. Sutera Mulberry adalah popular di seluruh dunia, walaupun terutama di China, Jepun, dan Korea. Pengeluaran sutera melibatkan pembunuhan cacing dalam kepompong mereka untuk mengekstrak serat sutera. Kelemahan menggunakan sutera mulberi adalah bahawa ia memerlukan penjagaan yang lebih baik untuk mengekalkan tekstur yang lancar.

Tasar Silk

Tasar atau tussah sutera adalah jenis sutera liar yang dihasilkan oleh ulat selain cacing mulberry. Sutera mempunyai rasa dan kualiti yang berbeza dari sutera mulberi. Ia dihasilkan dari ulat cacing Tasar yang dimiliki oleh genus Antheraea. Sutera cacing Tasar Cina menghasilkan kuantiti terbesar sutera tanpa sutera yang diikuti oleh ulat sutera Tasar India. Silo Tasar Jepun menghasilkan benang sutera hijau. Kebanyakan sutera taser adalah warna tembaga dan kebanyakannya digunakan dalam perabot dan dalaman kerana ia adalah serat terkuat di dunia. Sutera Tasar dihasilkan dengan meremukkan kepompong cacing ulat Tasar. Sutera ini boleh didapati dalam bentuk semulajadi kerana ia adalah sukar untuk pewarna.

Eri Silk

Eri sutera, juga dikenali sebagai sutera Endi atau Errandi, adalah sutera berwarna putih berkrim. Ia berasal dari dua spesies ulat sutera yang dikenali sebagai Samia ricini dan Philosamia ricin. Eri sutera adalah sutera damai kerana ia berputar dari kepompong ulat sutera tanpa memusnahkan cacing tidak seperti sutera mulberry dan sutera Tasar. Cacing sutera yang menghasilkan sutera Eri diternak di kilang minyak kastor. Sutera ini mempunyai rupa bulu atau kapas. Cacing sutera dan ular sutera mulberi adalah satu-satunya sutera buaya yang berpanjangan dengan kedua-duanya bergantung kepada campur tangan manusia untuk berkembang. Eri sutera tahan lama dan membuat bahan yang hebat untuk pakaian dan perabot lembut seperti langsir. Walau bagaimanapun, sutera berat untuk mencuci dan boleh menyimpan mikroorganisma kerana lebih mudah bagi mereka untuk berpegang pada kain tersebut.

Muga Silk

Muga sutera berwarna kuning keemasan. Ubi ulat Muga juga termasuk genus yang sama dengan ulat sutera Tasar. Cacing sutera dipermudah, terutamanya di Assam dan memakan daun aromatik tumbuhan soalu. Sutera Muga dikenali dengan tekstur berkilat dan warna coklat keemasannya. Sutera adalah terhad dalam bekalan dan hanya digunakan di negeri Assam untuk membuat pakaian tradisional, terutama untuk keluarga diraja. Berkualiti tinggi menjadikannya popular untuk membuat sarees dan chaddars. Pengeluaran besar sutera muga mungkin kerana pengeluarannya mesra alam dan ulat sutera tidak memerlukan penjagaan yang halus. The porosity of the sutra muga kadang-kadang boleh merugikan kerana ia kadang-kadang menghadkan pemutihan.

Sutera Spider

Sutera labah-labah adalah pelbagai sutera bukan serangga yang lembut dan halus dalam tekstur. Ia adalah sutera yang paling sukar untuk dihasilkan kerana labah-labah tidak boleh dibiakkan seperti ulat sutera dan tidak menghasilkan benang seperti sutera. Sutera labah-labah dihasilkan dari spesies Madagascan termasuk Nephila madagascarensis. Serat yang terkumpul dilahirkan dari segmen abdomen empat atau lima kali sebulan. Kos pembuatan sutera begitu tinggi sehingga tidak digunakan dalam industri tekstil. Walau bagaimanapun, ia adalah salah satu jenis penggunaan sutera yang paling tahan lama dalam pengeluaran rompi peluru, teleskop, instrumen optik, dan pakaian tahan pakai.

Mussel Silk

Sutera bulu diperoleh daripada bivalve yang terdapat di perairan cetek di sepanjang pantai Itali dan Dalmatia Adriatik. Ia sering dipanggil 'sutera laut' kerana ia dihasilkan oleh kerang yang terdapat di dasar laut. Filamen coklat dihasilkan oleh kupang untuk menambatnya ke batu. Filamen itu disikat dan berputar menjadi sutera yang disebut sebagai sutera ikan. Pengeluaran sutera bulu adalah terhad kepada pantai Taranto, Itali. Kesan pencemaran telah menjadikan sutera susah. Ia menyumbang kepada salah satu jenis sutera yang paling mahal. Walau bagaimanapun, sutera telah dihasilkan sejak Yunani Kuno, sekitar abad ke-8 SM.

Anaphe Silk

Anaphe sutera biasanya dihasilkan di negara-negara selatan dan tengah Afrika. Ia dihasilkan dari ulat sutera dalam genus Anaphe yang memutar kepompong di komune yang ditutupi oleh lapisan sutera nipis. Benang itu berputar ke dalam sutera mentah yang biasanya lembut dan berkilau. Kain yang diperbuat daripada sutera Anaphe adalah elastik dan lebih kuat daripada sutera mulberi. Sutera digunakan dalam membuat baldu, penutup tempat duduk ringan, dan mewah.

Coan Silk

Sutera coan dihasilkan dari larva atap Pachypasa yang biasa di rantau Mediterranean meliputi Itali, Greece, dan Turki. Spesies memberi makan secara eksklusif di pokok-pokok seperti pinus, ek, dan juniper dan kepompong putih berputar. Sutera coan digunakan untuk membuat pakaian berwarna merah yang dipakai oleh para penghormatan pada zaman purba, terutama di Rom. Sutera tidak lagi dihasilkan secara komersil disebabkan oleh keluaran terhad dan kemunculan pelbagai sutera yang unggul. Walau bagaimanapun, ia boleh dicampur dengan jenis sutera yang lain untuk menghasilkan kain yang lebih kuat dan tahan lama.

Disyorkan

Bangunan Paling Tinggi di Amerika Tengah
2019
Kota AS yang mana mempunyai "Mile Square yang paling Inovatif di Planet"?
2019
Apakah tujuh dosa yang mematikan?
2019