Bagaimana Mesir Dapat Namanya?

Mesir adalah negara transkontinental yang merangkumi rantau utara Afrika sepanjang jalan ke barat daya Asia melalui jambatan dalam bentuk Semenanjung Sinai. Di sebelah Afrika, Mesir bersempadan dengan Libya dan Sudan di barat dan selatan masing-masing. Di sebelah Asia, timur diikat oleh Teluk Aqaba, timur laut oleh Israel dan Semenanjung Gaza, manakala timur dan selatan lebih terikat oleh Laut Merah. Mesir adalah antara tamadun yang paling maju di planet ini dengan lompatan secara besar-besaran secara bertulis, urbanisasi, agama terorganisir, dan lain-lain. Atas sebab ini, Mesir purba dianggap sebagai buaian tamadun.

Etimologi

Mesir

Nama Inggeris semasa "Mesir" seperti yang kita ketahui hari ini berasal dari perkataan Yunani purba melalui bahasa Perancis Tengah dan Latin. Kata Yunani kuno adalah "Aígyptos, " yang merupakan "Egypte" dalam bahasa Perancis Tengah dan "Aegyptus" dalam bahasa Latin. Hujah sejagat adalah bahawa kata-kata Yunani dari kata itu berasal dari "Hikuptah" Mesir Akhir yang merupakan bentuk rusak nama Mesir awal "Hwt-ka-Ptah" (Ha-ka-Ptah). Nama Mesir dahulu ini diterjemahkan ke "rumah jiwa (ka) Ptah". Nama ini digunakan oleh orang-orang Mesir untuk merujuk kepada bandar Memphis di mana penyembahan utama dewa itu tidak lain hanyalah Ptah dewa potter. Ulama lain seperti Strabo berhujah bahawa perkataan itu berasal dari cerita rakyat. Strabo berhujah bahawa perkataan "Aígyptos" adalah perkataan gabungan, "Aigaiou huptiōs, " yang secara kasar diterjemahkan sebagai di bawah Aegean.

Misr

Dalam Qurans yang ditulis dalam bahasa Arab klasik, Mesir dikenali sebagai "Misr, " yang merupakan nama semitik akar. Nama "Misr" juga nama rasmi moden Mesir. Dalam bahasa Arab Mesir, nama itu diucapkan sebagai "Maṣr." Nama "Misr" adalah kata-kata dari kata-kata seperti "Mitzráyim" dalam bahasa Ibrani ketika di Akkadian, Mesir dikenal sebagai "miṣru." adalah pengesahan tertua berkaitan dengan nama (Misr) dengan bahasa Semitik. Bentuk Akkadian nama negara ini berkaitan dengan kata-kata lain seperti "miṣru, " "miṣirru, " dan "miṣaru." Semua nama-nama ini secara kasar diterjemahkan ke perbatasan atau sempadan, yang akan masuk akal mengingat bahawa Mesir dapat digambarkan sebagai sempadan antara benua.

Kemet

Dalam bahasa Mesir kuno, nama negara itu adalah "Kemet." Nama ini merujuk kepada tanah hitam dan subur yang terletak di dataran sungai Nil. Sebaliknya, perkataan untuk padang pasir, yang biasanya mempunyai pasir merah, adalah "deshret" yang diterjemahkan ke tanah merah padang pasir. Walaupun namanya disebut sebagai kemet di zaman moden, para ulama berpendapat bahawa ia mungkin disebut dengan berbeza pada masa itu. Apabila bahasa Mesir berada dalam fasa Koptik, nama itu sedikit diubah menjadi "kēme" sementara dalam bahasa Yunani ia diubah lagi menjadi "Khēmía" (Χημία).

Nama lain

Selain dari nama-nama di atas, ada nama-nama lain untuk Mesir seperti "tꜣ-mry" yang diterjemahkan ke tanah di tebing sungai. Nama ini jelas akan merujuk kepada Sungai Nil atau Laut Merah. Mesir atas adalah "Ta-Sheme'aw" (Sedgeland) manakala yang lebih rendah adalah Ta-Mehew (Northland).

Disyorkan

Siapa yang Uhuru Kenyatta?
2019
Sukan Olimpik Dengan Kadar Kemalangan Tertinggi
2019
Negara-negara paling murah untuk memulakan perniagaan yang relatif kepada per kapita GNI
2019