Apa itu Year Leap?

Tahun lompat adalah tahun kalendar dengan tambahan hari ditambah. Hari tambahan ini memastikan segerak antara tahun kalendar dan tahun / tahun solar / astronomi. Daripada 365 hari biasa, tahun lompat mempunyai 366 hari. Ini diambil kira dalam bulan Februari. Dalam tahun lompat, Februari mempunyai 29 hari, bukannya biasa 28. Tahun lompat ditambah ke kalendar setiap empat tahun.

Kenapa Kami Mempunyai Tahun Leap?

Sekarang kita tahu jawapan kepada soalan "Apa tahun lompat?", Soalan seterusnya yang tidak dapat dielakkan adalah "Mengapa kita mempunyai tahun kabisat?"

Untuk menangani soalan ini, pertama-tama kita perlu tahu apa yang menentukan panjang tahun kalendar di tempat pertama. Dalam kalendar Gregory, terdapat 365 hari dalam setahun dan itu sepadan dengan tempoh Bumi untuk menyelesaikan satu revolusi di sekitar matahari (juga dikenali sebagai "tahun solar").

Walau bagaimanapun, masalahnya adalah bahawa tahun solar tidak betul-betul sesuai dengan 365 hari. Untuk tepat, Bumi sebenarnya mengambil 365 hari, 5 jam, 48 minit, dan 46 saat untuk menyelesaikan satu revolusi di sekitar matahari. Ini adalah kira-kira 365 ¼ hari atau 365, 2422 hari. Ini adalah untuk mengatakan bahawa tahun kalendar dan tahun solar tidak sepenuhnya "disegerakkan" jika terdapat 365 hari dalam setiap tahun kalendar. Walaupun variasi yang sedikit ini mungkin tidak terlalu penting, hari-hari tambahan pada tahun solar akan membuat kalendar kita jatuh satu hari di belakang tahun solar selepas setiap empat tahun. Oleh itu, hari lompat ditambah setiap empat tahun untuk membuat perbezaan dan memastikan musim dan kalendar disegerakkan.

Apa yang Akan Berlaku Jika Kami Tidak Mempunyai Tahun Leap?

Sekiranya kita tidak mempunyai tahun lompat, selepas satu abad akan ada perbezaan 25 hari antara tahun kalendar dan tahun solar.

Jika perbezaan dibenarkan untuk berkumpul, selepas 100 tahun, musim panas tidak akan bermula pada bulan Jun tetapi bermula pada bulan Julai - hampir satu bulan kemudian. Keadaan ini akan timbul kerana tahun solar akan 25 hari lebih awal daripada tahun kalendar. Musim-musim dan bulan-bulan tidak lagi akan "disegerakkan". Pelajar perlu menunggu sebulan lagi untuk menikmati cuti musim panas mereka!

Masalah Dengan Penyelesaian Tahun Leap

Malangnya, penyelesaian tahun lompat tidak sempurna. Apabila anda melihat angka, sebenarnya tidak cukup untuk menyegerakkan kalendar dengan tahun solar.

Kenapa begitu?

Ini kerana dengan penambahan hari 24 jam setiap empat tahun dalam kalendar, tahun kalendar kini akan melepaskan tahun solar sebanyak 11 minit dan 14 saat setiap tahun. Perbezaan ini dapat dijelaskan oleh hakikat bahawa panjang tepat tahun solar yang melanda tahun kalendar adalah 5 jam, 48 minit, dan 46 saat . Oleh itu, jika tahun lompat ditambah selepas setiap empat tahun, ia akan menambahkan 6 jam setiap tahun kepada tahun kalendar. Ini akan menjadikan tahun kalendar kira-kira 11 minit dan 14 saat lebih lama daripada tahun solar. Ini bermakna kita kini mempunyai tahun kalendar yang lebih lama daripada tahun solar. Jika perbezaan ini dibenarkan berkembang, selepas 128 tahun, tahun kalendar akan berakhir dengan hari tambahan!

Oleh itu, peraturan tahun lompat tidak cukup baik!

Pengiraan: (5 jam, 48 minit, dan 46 saat = 20, 926 saat; 6 jam = 21, 600 detik; Perbezaan: 21, 600-20, 926 = 674 detik = kira-kira 11 min 14 sec)

Penyelesaian Seterusnya

Untuk membetulkan keadaan, satu lagi pengubahsuaian telah diperkenalkan dalam kalendar Gregorian pada tahun 1582. Tahun lompat sekarang akan ditinggalkan setiap 400 tahun. Ini akan membantu memendekkan tahun kalendar dengan menyingkirkan lebihan 11 minit dan 14 saat.

Pembetulan bijak dalam kalendar Gregorian nampaknya merupakan penyelesaian utama, kan?

Tetapi tunggu, masih, tahun kalendar adalah setengah minit lebih lama daripada tahun solar. Pada kadar ini, selepas hampir 3, 300 tahun, kalendar Gregorian akan beralih satu hari dari tahun solar. Pada masa ini, isu ini kekal dan generasi masa depan kita perlu memikirkan bagaimana untuk menampung perubahan "setengah minit" ini untuk memastikan tahun kalendar dan musim dalam keharmonian yang sempurna.

Siapa yang Mencipta Tahun Leap?

Usaha untuk menjadikan tahun solar sesuai dengan kalendar tahunan kami telah dibuat sejak zaman purba. Beberapa kalendar terdahulu, seperti yang digunakan oleh Sumeria 5, 000 tahun yang lalu, hanya mempunyai 360 hari terdiri daripada 12 bulan setiap 30 hari. Oleh itu, tahun mereka hampir seminggu lebih pendek daripada tahun solar. Sebelum ini Mesir dan beberapa tamadun lain akan menggunakan kalendar bulan dengan bulan lunar yang mempunyai tempoh purata 29.5 hari.

Kalendar lunar 354 hari itu memimpin masyarakat yang menggunakannya untuk bergerak jauh dari masa ke masa. Apabila orang Mesir mengamalkan kalendar Sumeria 360 hari, mereka menambah lima hari tambahan pada hujung tahun dan mendedikasikan hari-hari ini untuk perayaan. Ini mewujudkan kalendar 365 hari. Secara beransur-ansur, Mesir mengembangkan konsep tahun lompat dalam usaha untuk membuat perbezaan antara tahun kalender mereka dan tahun suria dan mereka boleh dianggap sebagai "pencipta tahun lompat".

Di bahagian lain di dunia, Roma purba masih menggunakan kalendar lunar dan akan tetap tweak dengan menambah bulan atau hari dengan cara yang tidak teratur dalam usaha untuk memastikan musim dan kalendar disegerakkan. Apabila Julius Caesar berkuasa, kalendar Rom telah menyimpang dari musim-musim dengan kira-kira tiga bulan. Kesulitan itu memaksa orang Rom untuk memikirkan penyelesaian kepada masalah itu. Pada masa itu, Caesar mengadopsi sistem Mesir termasuk hari lompat setiap empat tahun. Beliau mula memperkenalkan satu tahun 445 hari untuk membetulkan tahun-tahun hanyut dalam satu perjalanan. Tahun ini dinamakan Tahun Kekeliruan (46 SM). Kemudian, beliau mengarahkan pengenalan tahun lompat setiap empat tahun untuk memastikan purata 365.25 hari setahun. Ia adalah orang Roma yang pertama kali memilih 29 Februari sebagai hari lompat.

Peraturan Menentukan Tahun Pelompat

Satu tahun adalah tahun lompat jika ia boleh dibahagikan dengan 4. Bagaimanapun, satu tahun harus dibahagikan oleh kedua-dua 4 dan 400 untuk menjadi tahun lompat abad. Ini amat penting apabila diterapkan pada tahun-tahun yang boleh dibahagikan dengan 100 seperti tahun 1600, 1700, 1900, dan 2000. Sebagai contoh, tahun 1700 yang dibahagikan dengan 4 dan tidak dibahagikan dengan 400, bukan lonjakan tahun manakala tahun 1600 dan 2000 yang dibahagikan oleh kedua-dua 4 dan 400 adalah tahun lompat abad. Tahun lompat centurial sentiasa bermula pada hari Sabtu dengan 29 Februari tahun-tahun ini sentiasa jatuh pada hari Selasa.

Adakah Tahun 2000 Tahun Leap?

Seperti yang disebutkan di atas, tahun 2000 adalah tahun lompat dengan 366 hari, dengan Februari mempunyai 29 hari dan bukannya 28 biasa.

Bilakah Tahun Leap Seterusnya?

Tahun lompat seterusnya akan menjadi 2020. Keempat tahun lompat menjelang 2020 ialah 2024, 2028, 2032, dan 2036.

Tahun lompat abad ke depan akan menjadi 2400.

Ulang Tahun Pada Tahun Melompat

Terdapat 1 dalam 1, 500 peluang seseorang dilahirkan pada 29 Februari. Di seluruh dunia, 4 juta kelahiran telah didaftarkan pada Hari Leap termasuk 187, 000 kelahiran di Amerika Syarikat sahaja.

Bagi orang yang dilahirkan pada hari lompat atau 29 Februari, pengiraan umur mereka dan tarikh penting yang berkaitan dengan usia mereka menjadi agak kompleks. Sebagai contoh, salah satu soalan yang timbul adalah: pada umur berapa orang layak untuk memohon lesen memandu? Adakah ia 29 Februari atau 1 Mac jika tahun 18 mereka adalah tahun yang tidak lompat? Soalan-soalan samar-samar sedemikian diputuskan oleh undang-undang yang ada di kawasan-kawasan yang berlainan di dunia.

Disyorkan

Negara Persembahan Terbaik Di Piala Dunia Ragbi 7
2019
Adakah Ia Salji di Virginia?
2019
Apakah Jenis Kerajaan Adakah Pantai Côte D'Ivoire?
2019