Apa dan Dimana Tanah Lot?

Tanah Lot adalah pembentukan batu lepas pantai yang besar yang terletak di pulau Bali, Indonesia, kira-kira 12 km dari kota Denpasar dan 8 batu dari kota Tabanan di Kediri. Nama "Tanah Lot" bermaksud "Tanah di Laut." Ciri geologi yang terkenal bersempadan dengan Lautan Hindi dan telah dibentuk oleh tindakan gelombang selama beribu-ribu tahun untuk membentuk pembentukan batu yang indah yang dianggap sebagai budaya ikon di kalangan jurugambar di seluruh dunia. Walau bagaimanapun, ketenaran global rock berasal dari Kuil Tanah Lot, sebuah kuil purba yang terletak di batu Tanah Lot. Kuil ini adalah salah satu daripada tujuh kuil yang terletak di sepanjang pantai Bali.

Kuil

Kuil Tanah Lot adalah tempat ibadat kuno yang dibina di atas batu lepas pantai Tanah Lot. Candi ini secara tempatan dikenali sebagai "Pura Tanah Lot" yang diterjemahkan ke "kuil Tanah Lot." Walaupun kuil Tanah Lot dianggap sebagai kuil haji Hindu, asalnya adalah berdasarkan mitos Bali kuno. Mengikut legenda tempatan, pembinaan kuil itu ditugaskan oleh Dang Hyang Nirartha pada abad ke-16. Dang Hyang Nirartha adalah tokoh Hindu dan pengembara yang terkenal, yang dikreditkan dengan mendirikan keimamatan Shaivite. Menurut legenda, Dang Hyang pernah mengunjungi batu itu dan beristirahat di atasnya, mengagumi keindahannya dan kemudian menginstruksikan para nelayan yang mengunjunginya di Tanah Lot untuk membina sebuah kuil di atasnya, yang akan digunakan untuk menyembah dewa-dewa laut purba kuno. Dewa Baruna, dewa laut, adalah dewa utama yang disembah di kuil Tanah Lot, dan Dang Hyang juga disembah.

Pelancongan

Kepentingan sejarah kuil menjadikan Tanah Lot sebagai destinasi pelancongan utama di pulau itu. Beribu-ribu pelancong melawat laman web ini setiap tahun, tertarik dengan warisan budaya kuil mewakili, serta sifat laman web yang indah. Pelancong tempatan dikehendaki membayar kira-kira $ 1 untuk memasuki laman web ini, manakala pelancong asing membayar kira-kira $ 4.5 untuk melawat kuil. Jalan yang menuju ke kuil dilapisi dengan kedai-kedai cenderahati di mana pedagang Bali tempatan menjual artifak yang indah. Terdapat juga banyak restoran di tempat di mana pelawat boleh mencuba masakan Bali tempatan.

Pemulihan

Batu ini mula menunjukkan tanda-tanda cuaca pada akhir abad ke-20, dan pada tahun 1980-an, bahagian-bahagian wajahnya telah mula runtuh. Masalahnya telah diperburuk oleh peningkatan aktiviti manusia di laman web ini dalam beberapa tahun kebelakangan. Batu runtuh meletakkan kuil dalam ancaman serius runtuh dan membuat lawatan ke kuil itu suatu keadaan yang berbahaya. Kerajaan Indonesia menerima geran bernilai kira-kira $ 120 juta dari Jepun untuk memulihkan kuil serta tapak kebudayaan lain di pulau itu. Kerja pemulihan melibatkan pembentukan batu buatan untuk menawarkan sokongan tambahan untuk kuil. Batu tiruan diselaraskan dengan baik dan menyerupai batu semula jadi baik dalam warna dan tekstur.

Disyorkan

Apakah Kepercayaan Agnostik?
2019
Tahukah Anda Bahawa Tumbuhan Boleh Menjawab Bunyi?
2019
Apakah keadaan sekular?
2019